Belum Puncak Musim Hujan, Potensi Banjir Masih Mengancam

banjir aruta lagi
BANJIR: Genangan air akibat luapan Sungai Arut di Kecamatan Arut Utara. Kotawaringin Barat belum memasuki masa puncak musim hujan, BMKG mengimbau agar masyarakat wasapada dengan potensi bencana banjir. (istimewa)

PANGKALAN BUN, RadarSampit.com – Hujan dengan intensitas sedang hingga tinggi yang melanda Kabupaten Kotawaringin Barat ternyata bukan merupakan puncak musim hujan.

Kepala Stasiun Meteorologi Iskandar Kotawaringin Barat Aqil Ihsan mengatakan bahwa meski saat ini curah hujan tinggi, bukan berarti ini puncak musim hujan.

“Madden Julian Oscillation di kuadran tiga berkontribusi terhadap banyaknya jumlah curah hujan di wilayah kita. Ditambah lagi belokan angin dan konvergensi juga sering terjadi di wilayah kita sehingga pertumbuhan awan hujan cukup signifikan,” jelasnya.

Indeks Enso juga turut pengaruh pada cuaca ekstrem. Sehingga enso (la nina) masih signifikan dalam beberapa tahun terakhir ini sebagai penyumbang curah hujan di wilayah Indonesia.

Kemudian cuaca ekstrem yang terjadi di Kobar ini berdasarkan hasil analisa anomali suhu permukaan laut di perairan Kalimantan Tengah bagian barat menunjukan adanya peningkatan suhu dibandingkan kondisi normalnya (1.0 – 2.0 Celcius).

Ditambah lagi, filter spasial Madden Julian Oscillation dan gelombang Kelvin terpantau aktif di lokasi kejadian serta adanya masa udara basah pada lapisan rendah hingga tinggi dengan nilai 70% – 90%. Kondisi ini dapat mendukung proses pertumbuhan awan konvektif di sekitar lokasi kejadian yang memicu peningkatan intensitas curah hujan.

Baca Juga :  Pemuda Gondrong Curi HP dan Celana Dalam

“Kemudian berdasarkan analisa citra radar produk CMAX terdapat awan konvektif di sekitar lokasi kejadian,” ujarnya. (rin/sla)

 

Pos terkait