Razia Prokes Digencarkan Lagi

RESMI: Pemberangkatan tim pemburu Covid-19 yang akan menggelar Operasi Yustisi, Maskerisasi, Vaksinasi, Rapid Test Massal secara serentak se Kalteng, dari Markas Samapta Polda Kalteng, Selasa (8/6) kemarin. (Dodi)

PALANGKA RAYA- Meningkatnya penyebaran Covid-19 di wilayah Kalimantan Tengah, yang sudah “menelan” 617 jiwa dan menjangkiti 23.122 warga, membuat  opraso penegakan disiplin protokol kesehatan Covid-19 lebih digiatkan lagi, terutama dengan menggelar operasi yustisi.

Bakal digencarkannya operasi tersebut, ditandai dengan apel gabungan Tim Pemburu Covid -19, di Markas Komando Direktorat Samapta Polda Kalteng, dipimpin Kapolda Kalteng Irjen Pol Dedi Prasetyo, Selasa (8/6).  Kegiatan itu nantinya lebih menekankan pada operasi yustisi, maskerisasi, vaksinasi dan rapid test massal.

Bacaan Lainnya

Dedi Prasetyo mengatakan, ada tren kenaikan terkonfirmasi Covid-19 di wilayah Kalteng, terlebih pasca operasi Lilin telabang dan mudik beberapa waktu lalu. “Di Kalteng sudah tembus 23 ribu, kesembuhan menurun di angka 21 ribu, angka kematian 600 lebih, ada tren penambahan Covid-19 pasca operasi ketupat dan arus balik. Penambahan ini bisa 70-80 tiap hari. Kesembuhan naik turun. Bahkan angka kematian masih lumayan dibanding daerah Kalimantan lain,” ujarnya.

Selain itu lanjutnya, saat ini  tingkat disiplin sudah menurun. Banyak masyarakat enggan menggunakan masker, social distancing,enggan mencuci tangan, ada banyak kerumunan dan aktivitas keluar rumah sulit dibendung.  ”Kita akan bagi masker 200 ribu di seluruh kabupaten,” tukasnya.

Pihaknya juga akan kembali melakukan penyemprotan desinfektan pada tempat kerumunan, menekan vaksinasi lansia dan orang tua, sehingga diharapkan  Desember 2021 sudah  70 persen divaksin, untuk membentuk herd immunity .

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *