Pasutri di Palangka Raya Tipu Perusahan hingga Ratusan Juta

DIAMANKAN: Pasangan suami istri (pasutri) Roni Hariono (49) dan Nani Widiarti alias Wiji Asih (45), warga Jalan Menteng V, harus mendekam dalam sel tahanan Mapolda Kalteng lantaran melakukan penipuan dan penggelapan.(DODI/RADAR PALANGKA)

PALANGKA RAYA–Pasangan suami istri (pasutri) Roni Hariono (49) dan Nani Widiarti alias Wiji Asih (45), warga Jalan Menteng V Palangka Raya, harus mendekam dalam sel tahanan Mapolda Kalteng. Keduanya diduga melakukan tindak pidana penipuan dan penggelapan, hingga membuat PT Lestari Sukses Mandiri (LSM) merugi Rp 837 juta.

Mereka dibekuk tim Subdit IV/Renakta dibantu Resmob Polda Sulawesi Utara di sebuah rumah di Jalan Akasia, Kota Manado, Sulut, Minggu 14 Maret. Sedangkan, aksi kejahatan keduanya dilakukan Kamis, 13 Agustus 2020 lalu. Barang bukti yang diamankan dokumen, KTP, paspor, bilyet giro, dan barbuk lainnya.

Selain PT LSM, ternyata ada beberapa korban lainnya dari kejahatan mereka. Modusnya dengan mengorder sejumlah barang dan membayar dengan bilyet giro kosong.

Keduanya sudah dinyatakan tersangka dan dikenakan pasal 372 jo pasal 30 KUHP. Diketahui pula, keduanya beraksi menggunakan KTP Palsu.

Dirreskrimum Kombes Pol Budi Hariyanto melalui Wadirreskrimum AKBP Arie S.Z. Sirait, Kamis (8/4), mengatakan bahwa modus pasutri tersebut sangat rapi, sehingga para korban percaya dan mendistribusikan barang-barang kepada tersangka. Terlebih, mereka mampu menyakinkan korban dan membayar pesanan dengan bilyet giro, walaupun setelah dicek ternyata kosong.

Sirait membeberkan, tersangka pada Kamis 13 Agustus 202 lalu mengorder barang dari PT LSM menggunakan pembayaran bilyet giro. Tanpa curiga, korban mendistribusikan pesanan. Saat dilakukan pencairan bilyet giro, ternyata kosong dan tidak bisa dicairkan.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *