Si Kembar Ini Dipisah Setelah Lebaran

PEDULI: Warga Pangkalan Bun Hendra Cipta mengunjungi bayi kembar siam di Pangkalan Banteng, Kamis (29/4).(ISTIMEWA/RADAR PANGKALAN BUN)

PANGKALAN BUN – Bayi kembar siam Muhammad Abdullah dan Muhammad Ibrahim dijadwalkan akan menjalani operasi pemisahan usai Lebaran.  Operasi terhadap bayi berusia 1 tahun  akan dilakukan di gedung bedah sentral Rumah Sakit Sultan Imanuddin (RSSI) Pangkalan Bun. Operasi akan melibatkan tenaga spesialis dari Surabaya dan tenaga spesialis dan perawat dari RSSI Pangkalan Bun.

Beberapa waktu lalu, kedua bayi kembar siam tersebut telah menjalani observasi oleh tim dari RSUD dr Soetomo Surabaya. Dari hasil pemeriksaan USG,  organ hati kedua bayi tersebut menyatu. Setelah dilakukan pengukuran bagian yang menyambung, lebarnya mencapai 4 centimeter.

Kendati demikian, untuk organ bagian dalam dari bayi kembar siam tersebut semuanya dalam keadaan normal, misalnya bagian usus terpisah, dan organ dalam lainnya.

Direktur RSUD Sultan Imanuddin Pangkalan Bun dr Fachrudin membenarkan bahwa kedua bayi tersebut dijadwalkan akan menjalani operasi selepas Lebaran. Namun dia belum bisa memastikan hari dan tanggal dilaksanakannya operasi tersebut.

“Alhamdulilah setelah dilaksanakan observasi kemungkinan besar operasi bisa dilaksanakan, info sementara yang kita terima habis Lebaran dilaksanakan operasi pemisahannya tapi tanggal pastinya belum kita ketahui,” ujarnya, Jumat (30/4).

Saat ini perkembangan kesehatan bayi kembar siam yang tinggal di Desa Sidomulyo, Desa Tiga, Kecamatan Pangkalan Banteng, Kabupaten Kotawaringin Barat itu mendapat pengawasan dari Puskesmas Semanggang dan RSSI.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *