Kebijakan RT-PCR Pukul Transportasi Laut

KEBERANGKATAN PENUMPANG KAPAL: Suasana keberangkatan penumpang kapal laut yang melalui Pelabuhan Panglima Utar Kumai, Kecamatan Kumai, Kabupaten Kotawaringin Barat, belum lama ini. (ISTIMEWA/RADAR PANGKALANBUN)

Kedatangan Penumpang Turun Drastis

PANGKALAN BUN – Penurunan jumlah penumpang kedatangan melalui Pelabuhan Panglima Utar Kumai diyakini sebagai dampak penerapan RT-PCR saat masuk wilayah Kalteng.

Bacaan Lainnya

Kepala Cabang Dharma Lautan Utama (DLU) Kumai Firman Dandi mengatakan semenjak habisnya waktu sosialisasi (kelonggaran) yang diberikan hingga 27 April lalu secara otomatis syarat wajib RT-PCR sesuai Surat Edaran Gubernur Kalteng secara tidak langsung sudah diberlakukan.

“Sejak Rabu 28 April kemarin SE Gubernur Kalteng sudah berlaku, masuk Kobar melalui jalur laut di Pelabuhan Panglima Utar Kumai dan wajib menunjukan dokumen RT-PCR negatif,” ujarnya, Minggu (2/5).

Ia menyebutkan dampak penurunan jumlah penumpang cukup drastis akibat kebijakan tersebut sudah diprediksi sebelumnya oleh managemen DLU. Ia menjelaskan, paska kebijakan tersebut jumlah penumpang yang terisi hanya 5 sampai 10 persen dari kapasitas yang disediakan oleh DLU.

“Penurunan sampai 80 persen dari hari biasa, jika sebelum ada PCR, penumpang Semarang maupun Surabaya ini lebih dari 108 orang,” ungkapnya.

Para penumpang datang ini lanjutnya, didominasi oleh pelajar yang menempuh pendidikan di Jawa Timur. Mereka yang tiba langsung menjalani pemeriksaan dokumen oleh petugas jaga di pelabuhan, salah satunya dokumen RT-PCR.

Ada sebagian kecil para pekerja yang kembali ke Kalteng karena memilih pulang lebih awal. “Para pelajar ini tentu ingin kumpul keluarga saat lebaran. Sehingga mereka memilih menggunakan kapal laut,” pungkasnya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *