Amankan Listrik saat Lebaran, PLN Kerahkan 1.829 Petugas

AMANKAN PASOKAN LISTRIK: PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Kalselteng memastikan pasokan listrik dalam kondisi aman saat Lebaran.(IST/RADAR SAMPIT)

PALANGKA RAYA – PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah (PLN Kalselteng) memastikan pasokan listrik dalam kondisi aman saat Lebaran nanti. PLN memperkuat keandalan suplai jaringan yang memasok listrik di Bumi Tambun Bungai.

General Manager PLN Kalselteng Tonny Bellamy mengatakan, pihaknya telah mempersiapkan strategi operasi kelistrikan secara khusus untuk menyongsong Idulfitri 1442 H.

Bacaan Lainnya

Dia menuturkan, sistem kelistrikan di Kalsel dan Kalteng telah terinterkoneksi dengan sistem Barito-Mahakam. Berdasar neraca daya sistem interkoneksi tersebut, diperkirakan beban puncak saat perayaan Idulfitri sebesar 1.202 Mega Watt (MW), dengan cadangan daya mampu sebesar 466 MW.

Dia melanjutkan, PLN selalu dituntut lebih baik dalam menyambut setiap momen penting. Langkah antisipatif yang dilakukan mulai dari tahap persiapan sistem, mitigasi risiko, penetapan masa siaga, hingga penetapan daerah pantauan khusus.

”Kami sudah siapkan prosedur strategi operasi secara khusus. Dengan harapan selama perayaan Lebaran tidak ada kendala dalam suplai listriknya, sehingga aktivitas perayaan dan ibadah masyarakat dalam keadaan aman dan nyaman,” tuturnya.

Tonny menambahkan, dari sisi keandalan jaringan distribusi listrik ke pelanggan, kegiatan care for asset menjadi mitigasi risiko yang dilakukan PLN untuk mencegah gangguan dengan melakukan upaya pengecekan kondisi aset jaringan listrik dan perintisan pohon. Khususnya di titik rawan yang berpotensi menyebabkan gangguan.

Selain itu, PLN juga melakukan upaya percepatan penyelesaian gangguan yang bisa terjadi akibat faktor alam, seperti hujan, sambaran petir, dan pohon roboh. ”Perintisan pohon yang berpotensi mengganggu jaringan listrik sudah kami selesaikan. Masa siaga kami tetapkan mulai 12 April – 19 Mei 2021. Artinya, untuk pemeliharaan rutin saat ini sudah kami hentikan. Jadi, jika ada padam listrik, itu bukan karena adanya pemeliharaan, murni karena gangguan,” ujarnya.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *