WhatsApp Dibajak, Pelaku Raup Jutaan Rupiah

Ilustrasi

SAMPIT – Pengguna jejaring sosial WhatsApp belakangan ini diresahkan dengan aksi peretasan yang kian marak. Pelaku membajak akun WhatsApp korban dan meminta sejumlah uang pada hampir seluruh nomor dalam akun yang diretas. Aksi kejahatan di dunia maya itu hingga kini belum terungkap.

Salah seorang korban peretasan, Nako, warga Kota Sampit, mengaku akunnya dibajak sejak Minggu (6/6) lalu. Pelaku memanfaatkan akun WhatsApp pria yang berprofesi sebagai jurnalis itu untuk meminta uang pada sejumlah rekannya.

Bacaan Lainnya

”Akun saya juga diretas seseorang dan ada beberapa korban yang menyampaikan kepada saya,” kata Nako, Rabu (9/6).

Menurut Nako, akunnya diretas setelah dia dikirimi pesan melalui media sosial oleh seseorang yang dia kenal baik. Dia meminta dirinya mengirim nomor WhatsApp-nya. Tanpa curiga, Nako menuruti kemauan orang tersebut. Dia juga secara tak sadar mengirimkan kode verifikasi yang masuk dalam teleponnya.

”Saya tidak mengira pesan itu ternyata bukan dikirim dari yang bersangkutan dan saya kirim balik. Tidak berselang lama WA saya sudah tidak bisa dipakai lagi. Ternyata ada pihak lain yang menggunakannya,” ujarnya.

Menurut Nako, pelaku menghubungi hampir semua nomor di kontak WhatsAppnya. Sebagian menyadari pesan berisi permintaan untuk mengirimkan uang itu merupakan penipuan.

Akan tetapi, sejumlah kenalan Nako tertipu. Yohanes Aridian, misalnya, menderita kerugian sekitar Rp 750 ribu. Dia percaya pesan yang diterimanya dengan alasan meminta pinjaman dana untuk keperluan mendesak itu benarbenar Nako. Tanpa curiga dia mengirimkan uang pada nomor rekening yang disebutkan pelaku.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *