Pertahankan WTM dari KAP Kanaka Puradiredja, BPJAMSOSTEK Catatkan Kinerja Positif di Tahun 2022

bpjs k
KINERJA POSITIF: BPJS Ketenagakerjaan (BPJAMSOSTEK) mempertahankan kinerja positifnya. Hal ini terbukti dengan  raihan opini Wajar Tanpa Modifikasian (WTM) dari Kantor Akuntan Publik (KAP) Kanaka Puradiredja. (Istimewa)

PANGKALAN BUN, radarsampit.com – BPJS Ketenagakerjaan (BPJAMSOSTEK) mempertahankan kinerja positifnya. Hal ini terbukti dengan  raihan opini Wajar Tanpa Modifikasian (WTM) dari Kantor Akuntan Publik (KAP) Kanaka Puradiredja.

Kemudian untuk Laporan Pengelolaan Program (LPP) mereka juga telah dinyatakan sesuai dengan kriteria penyajian yang diatur dalam Peraturan Presiden Nomor 108 Tahun 2013.

Ketua Dewan Pengawas BPJS Ketenagakerjaan, Muhammad Zuhri mengapresiasi manajemen dan pihak-pihak terkait yang telah bekerja keras, sehingga pelaksanaan audit berjalan dengan lancar dan sesuai dengan timeline yang disepakati.

Ia berharap agar proses audit ke depan dapat dilaksanakan secara lebih efektif dengan tetap mempertahankan kualitas.

“Atas dukungan semua pihak, proses audit laporan keuangan dan laporan pengelolaan program BPJS Ketenagakerjaan tahun buku 2022 telah sesuai dengan ketentuan yang berlaku, dan selesai sesuai dengan timeline yang telah disepakati,” jelasnya dalam kegiatan Public Expose yang digelar di Jakarta, Jumat (12/5/2023).

“Hasil opini KAP pada laporan tahunan ini telah memenuhi target Indeks Capaian Kinerja (ICK) BPJS Ketenagakerjaan yang ditetapkan oleh pemerintah melalui DJSN dan dalam 3 tahun terakhir telah memenuhi harapan,” tambahnya.

Baca Juga :  PT. Irvan Prima Pratama Bagikan 475 Paket Sembako Natal

Sementara itu Direktur Utama BPJS Ketenagakerjaan, Anggoro Eko Cahyo menjelaskan bahwa di tengah kondisi perekonomian global yang tidak menentu, BPJS Ketenagakerjaan justru sukses mendorong jumlah kepesertaan di sektor informal atau Bukan Penerima Upah (BPU) untuk tumbuh sebesar 69,04 persen dari periode sebelumnya, menjadi 6 juta peserta.

“Angka ini merupakan pertumbuhan terbesar selama 9 tahun terakhir. Capaian ini tidak lepas dari strategi BPJS Ketenagakerjaan yang fokus mengembangakan sistem keagenan serta menjalin kolaborasi dengan pemerintah daerah dan perusahaan untuk melindungi para pekerja rentan,” jelasnya.

Anggoro menyebut selama tahun 2022 Dana Jaminan Sosial (DJS) tumbuh dengan sangat baik. Aset Dana Jaminan Sosial (DJS) mengalami peningkatan sebanyak 14 persen dibandingkan tahun sebelumnya.



Pos terkait