Sekda Kobar: Pasar Murah untuk Tekan Inflasi dan Cegah Kelangkaan Bahan Pokok

Sekda Kobar
Gubernur Kalteng H Sugianto Sabran didampingi Sekda Kobar Rody Iskandar dalam acara pasar murah yang digelar di halaman Masjid Agung Pangkalan Bun, Minggu (16/6/2024).

PANGKALAN BUN, radarsampit.com – Sekretaris Daerah (Sekda) Kotawaringin Barat Rody Iskandar mendampingi Gubernur Kalteng Sugianto Sabran pada kegiatan pasar murah di halaman Masjid Agung, Jalan Sutan Syahrir, Minggu (16/6/2024).

Sekda menyampaikan pentingnya kegiatan ini dilaksanakan untuk membantu masyarakat, dan Pemerintah Kabupaten Kobar menyampaikan ucapan terima kasih atas perhatian Gubernur Kalteng terhadap pelaksanaan pasar murah dan distribusi hewan kurban. Pasar murah telah dilaksanakan beberapa hari sebelumnya, diikuti oleh pemantauan distribusi hewan kurban oleh Gubernur Kalteng.

Bacaan Lainnya

“Atas nama masyarakat Kobar, kami mengucapkan terima kasih atas penyelenggaraan pasar murah dan penyaluran hewan kurban, perhatian Pak Gubernur kepada masyarakat sangat luar biasa, pasar murah ini tentunya sangat membantu masyarakat,” kata Rody Iskandar.

Menurut Sekda, acara ini mencerminkan kolaborasi yang erat antara pemerintah daerah dan provinsi dalam memastikan kesejahteraan masyarakat, serta semangat kebersamaan dalam memberikan bantuan kepada yang membutuhkan.

Baca Juga :  Edarkan Sabu di Kebun Sawit, Syahruni Diciduk Anggota Polsek Pangkalan Banteng

“Pasar murah ini bertujuan untuk menekan inflasi dan memenuhi kebutuhan masyarakat. Untuk Kecamatan Arut Selatan di Kota Pangkalan Bun, 60 ton bahan pokok. Selain itu, Kecamatan Kolam mendapatkan 50 ton, Kecamatan Banteng 30 ton, Kecamatan Lada 30 ton, Kecamatan Kumai 50 ton, dan Kecamatan Arut Utara 20 ton, dengan total keseluruhan untuk Kabupaten Kotawaringin Barat sebanyak 240 ton,” ungkapnya.

Langkah ini diambil sebagai respons terhadap kebutuhan masyarakat yang terus meningkat serta untuk memastikan bahwa tidak ada kelangkaan bahan pokok yang dapat memicu kenaikan harga signifikan.

Pemerintah berharap penyaluran bahan pokok ini dapat menjaga stabilitas harga di pasar sehingga masyarakat bisa memenuhi kebutuhan pokok mereka dengan harga yang wajar.

Rody juga menekankan pentingnya koordinasi yang baik antara pemerintah provinsi, pemerintah kabupaten, dan pelaku usaha di daerah.

“Kita bekerjasama dalam  memastikan distribusi bahan pokok ini agar tepat sasaran dan tidak ada penimbunan yang bisa merugikan masyarakat. Kami juga akan terus memantau perkembangan harga di pasar dan siap mengambil langkah-langkah yang diperlukan jika ditemukan adanya masalah,” tandasnya. (sam/yit)



Pos terkait