Bantu Petani Kotim Dapatkan Legalitas Lahan

MONITORING: Dinas Pertanian Kotim bersama Yayasan Kehati melakukan monitoring lapangan terhadap Program SPOS Indonesia di Demonstrasi Area Jangka Benah, Desa Karang Sari, Kecamatan Parenggean. (IST/RADAR SAMPIT)

SAMPIT – Dinas Pertanian Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) bersama Yayasan Keanekaragaman Hayati Indonesia (Kehati) melakukan kunjungan monitoring program Strengthening Palm Oil Sustainbility in Indonesia (SPOS Indonesia) di Desa Karang Sari Kecamatan Parenggean, Kotim.

Program tersebut dilaksanakan Yayasan Kehati atas dukungan Foreign, Commonwealth and Development Office (FCDO), yang direncanakan berjalan sejak Juli 2019 sampai Juni 2022.

Bacaan Lainnya

Kepala Dinas Pertanian Kotim Sepnita mengatakan, pada tahun 2020, pihaknya telah melakukan kesepakatan bersama atau (MoU) antara Pemkab Kotim dengan Yayasan Kehati terkait pelaksanaan program dukungan kelapa sawit berkelanjutan di Kotim.

Kesepakatan bersama yang terjalin sejak 3 Maret 2020 itu ditandatangani di atas materai 6.000 oleh Supian Hadi, Bupati Kotim periode sebelumnya sebagai pihak kesatu dan ditandangani Riki Frindos selaku Ketua Pengurus Yayasan Kehati sebagai pihak kedua.

Kesepakatan bersama tersebut bertujuan meningkatkan koordinasi dan kerja sama dalam pelaksanaan program dukungan kelapa sawit berkelanjutan di Kotim.  Ruang lingkup kerja sama meliputi, fasilitas kelengkapan legalitas dan kepatuhan hukum pada bisnis kelapa sawit di Kotim, perbaikan tata kelola kepala sawit berkelanjutan untuk petani swadaya dan fasilitas penyelesaian penguasaan tanah dalam kawasan hutan (PTKH) dan Reforma Agraria.

”Yayasan Kehati mendukung Pemkab Kotim dalam penyusunan rencana aksi daerah perkebunan kelapa sawit berkelanjutan yang tertuang dalam Perbup Nomor 39 Tahun 2020 yang merupakan implementasi dari Instruksi Presiden RI Nomor 6 Tahun 2019,” kata Sepnita.

Pos terkait