Dorr..! Pembobol Asrama Putri Tak Berkutik

Pembobol Rumah Pemuka Agama Turut Diringkus

Dua pelaku pencurian, Suandi Rahman alias Andi (37) dan Tommy Fang (51) saat digiring petugas kepolisian usai berhasil ditangkap.(dodi/radarpalangka)

PALANGKA RAYA- Dua pelaku tindak pidana kejahatan pencurian, berhasil dibekuk dalam dua kasus dan lokasi berbeda, oleh Tim Gabungan dari Unit Resmob Polsek Pahandut, Unit Reskrim Polresta, Resmob Subdit Jatanras Ditreskrimum Polda Kalteng Dan Intelmob Sat Brimob Polda Kalteng.

Tak tanggung-tanggung, salah satu pelaku terpaksa dihadiahi peluru dari senjata api di bagian kaki lantaran melakukan perlawanan dan mencoba melarikan diri saat disergap di daerah Pulang Pisau, saat ingin kabur ke Banjarmasin.

Kapolsek Pahandut AKP Susilowati memaparkan, pelaku yang sudah ditetapkan tersangka itu yakni atas nama Suandi Rahman alias Andi (37),  sebagai pelaku pencurian 14 ponsel dan satu notebook  di Asrama Putri Beata Stollenwerk di Jalan Gunung Slamet.

”Pria residivis ini ditembak dibagian kaki saat diringkus, tak sampai 1×24 jam setelah beraksi pada Senin (6/12) dini hari sekitar pukul 02.00 WIB. Ia mengaku lantaran kepepet perekonomian dan menganggur, sehingga mencuri. Selain itu pelaku ini juga ingin pulang kampung ke Banjarmasin, setelah orang tuanya meninggal dunia, hingga berpikir mencuri,” bebernya.

Akibat aksi Andi ini lanjut Susilowati, 15 pelajar penghuni Asrama Putri tersebut kehilangan ponsel dan notebook. Tersangka masuk ke dalam asrama putri dengan cara memanjat pagar belakang, dan membuka pintu yang tidak terkunci, kemudian mengambil barang-barang berharga.

Sebelum beraksi, tersangka berjalan masuk dalam sebuah gang saat sampai di sebuah lapangan tenis. Setelah  melihat kondisi sedang sepi, lalu mendatangi sebuah bangunan bertingkat dan memanjat pagar. Masuk ke dalam pagar membuka pintu belakang yang saat itu tidak terkunci, dan mengambil ponsel dan notebook penghuni asrama.

Pos terkait