Bantuan Bedah Rumah di Kotim Ditargetkan Beres Akhir 2022

bedah rumah
PENERIMA BANTUAN: Salah satu rumah warga di Jalan Baamang I yang dibantu pemerintah melalui program PBRS atau biasa dikenal dengan sebutan bedah rumah sudah selesai dikerjakan. (IST/RADAR SAMPIT)

SAMPIT, radarsampit.com – Program Bantuan Stimulan Perumahan Swadaya (BSPS) dari Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) sudah memasuki tahap tiga.  Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) tahun ini mendapatkan kuota sebanyak 142 unit yang tersebar di  Kecamatan Mentawa Baru Ketapang dan Baamang.

Pada pembangunan tahap satu, pembangunan dikerjakan di Kelurahan Baamang Hilir sebanyak 36 unit yang sudah selesai. Tahap dua dilanjutkan pembangunan bedah rumah di Kelurahan Baamang Tengah sebanyak 45 unit dan Baamang Hulu sebanyak 16 unit yang sudah selesai dibangun Oktober lalu. Sedangkan, tahap tiga yang masih dalam proses pembangunan dikerjakan di wilayah Kelurahan Mentawa Baru Hilir sebanyak 25 unit dan Kelurahan Ketapang sebanyak 20 unit.

Bacaan Lainnya

Kepala Seksi Bidang Perumahan pada Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang, Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman (PUPRPRKP) Kotim Ardawati mengatakan, program pembangunan baru rumah swadaya (PBRS) dilaksanakan dalam tiga tahapan. Tahap pertama, penyelesaian bedah rumah dan proses pencairan sebesar Rp 25 persen, tahap kedua 45 persen dan tahap tiga 30 persen.

Baca Juga :  Bus Wisata Ujung Pandaran Mulai Operasional, Segini Besaran Tarifnya

“Ini sudah masuk pembangunan tahap tiga. Proses pembangunan masih berjalan. Progres sudah 70 persen. Ditargetkan Desember bulan depan pembangunan selesai,” kata Ardawati, Kamis (24/11).

Program BSPS termasuk dalam kegiatan pembangunan baru rumah swadaya yang ditujukan untuk mengatasi kekurangan perumahan (backlog) khususnya untuk masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) serta mengurangi rumah tidak layak huni (RTLH) atau rumah yang mengalami kerusakan di kawasan permukiman Kota Sampit.

Ardawati mengatakan, program dari pemerintah pusat telah berjalan mulai tahun 2018 tepatnya sejak ditetapkannya Permen PUPR RI Nomor 7/PRT/M/2018. Program ini terbagi dalam dua bentuk kegiatan yakni peningkatan kualitas rumah swadaya (PKRS) dan PBRS.

Pos terkait