Pemkab Kotim Selesaikan 248 Konflik Lahan

1 wabup
Wakil Bupati Kotim Irawati dalam kegiatan forum diskusi investment di Bali Nusa Dua Convention Center (BNDCC), Jumat (11/11).

SAMPIT, radarsampit.com – Berbagai inisiatif pembangunan berkelanjutan dilakukan Pemerintah Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim)  untuk menarik pelaku usaha berinvestasi. Mulai dari program rencana aksi daerah kelapa sawit berkelanjutan, kemudahan dalam penerbitan surat tanda daftar budidaya (STD-B), peremajaan sawit rakyat, penerbitan STD-B pada kebun rakyat, serta penyelesaian konflik perusahaan.

“Selama Januari-September 2022, Pemkab Kotim sudah menyelesaikan konflik perusahaan sebanyak 248 lokus. Sampai dengan saat ini ada 1 juta Ha dari 58 perusahaan besar swasta (PBS) yang ada di Kotim,” kata Irawati saat diberikan kesempatan berbicara dalam kegiatan forum diskusi investment di aula Seruni, Bali Nusa Dua Convention Center (BNDCC), Jumat (11/11).

Bacaan Lainnya

Wakil Bupati Kotim Irawati menjadi salah satu pejabat daerah yang berkesempatan menyampaikan gambaran dan inisiatif Pemkab Kotim dalam pembangunan berkelanjutan.  Dalam kesempatan itu, Irawati menyampaikan pembangunan berkelanjutan yang dilakukan Kotim berpedoman pada empat pilar pembangunan berkelanjutan (The 2030 Agenda for Sustainable Development) yaitu pilar pembangunan sosial, ekonomi, lingkungan, hukum dan tata kelola Perda Nomor 4 Tahun 2021 tentang rencana pembangunan jangka menengah (RPJM) yang sudah dituangkan dalam RPJMD tahun 2021-2026.

Baca Juga :  PARAH!!! Motor Pelangsir Terbakar di Sampit, Api Padam Motornya malah Disembunyikan

“Bangga bisa diberikan kesempatan untuk berbicara di forum serta memperkenalkan Kabupaten Kotawaringin Timur sebagai perwakilan Kalteng di tengah tengah perwakilan negara,” kata Irawati dalam ungkapan status yang diposting di akun facebook pribadinya.

Menurutnya, Pemkab Kotim berupaya menarik para investor swasta baik di dalam negeri dan luar negeri melalui gambaran geografis dan inisiatif bisnis yang dilakukan serta penanganan kasus konflik yang sudah diselesaikan Pemkab Kotim.

Pos terkait