Rentetan Senjata Otomatis di Tepian Sungai Jelai Sukamara

Cerita Pahlawan Kemerdekaan RI di Sukamara (1)

taman makam pahlawan sukamara
KENANG PAHLAWAN: Bupati dan Wakil Bupati Sukamara saat ziarah dan tabur bunga di TMP Bumi Loka Sukamara. (FAUZIANNUR/RADAR SAMPIT)

Proklamasi kemerdekaan 17 Agustus 1945 tidak serta merta membuat Indonesia terlepas dari belenggu penjajah. Setelah Jepang menyerah kepada sekutu, Belanda memanfaatkan kesempatan itu untuk kembali berkuasa. Sejarah mencatat perjuangan masyarakat Sukamara mempertahankan kemerdekaan tersebut. Berikut rangkumannya berdasarkan buku Sejarah Sukamara yang diterbitkan pada 2016.

FAUZIANNUR, Sukamara

Bacaan Lainnya

Merdekanya Republik Indonesia baru didengar masyarakat Sukamara pada Oktober 1945. Kabar itu disambut sukacita masyarakat setempat. Bendera Merah Putih pun mulai berkibar di Sukamara pada tanggal 25 Oktober 1945.

Suasana siap mempertahankan kemerdekaan menyelimuti masyarakat Sukamara. Mereka juga siap berperang hingga titik darah penghabisan. Gerakan itu mendapat perhatian dari Belanda yang ingin merebut wilayah Kalimantan, termasuk Sukamara. Pertempuran dahsyat tercatat terjadi dua kali.

Pertempuran pertama pecah pada Jumat, 25 Januari 1946, di tepian Sungai Jelai.  Pasukan NICA menggunakan senjata modern, sedangkan tentara Republik Indonesia dan rakyat Sukamara bersenjatakan dum-duman, sumpit damak beracun, dan senjata ala kadarnya.

Baca Juga :  Edy Layak Disidang Adat, Nasibnya Bakal Sama dengan Orang Ini

Kendati tidak seimbang, perjuangan rakyat berhasil menewaskan pasukan NICA. Banyaknya tentara yang tewas, membuat Belanda semakin membabi buta dan beringas menembakkan senjata otomatis. Di sisi lain, pasukan rakyat Sukamara kehabisan peluru dum-duman dan damak sumpitan.

Melihat situasi itu, pimpinan Angkatan Muda ketika itu, Iskandar, memberi komando agar pasukan mundur ke hutan dan benteng pertahanan di daratan yang dijaga Makmur Jalil.

Dalam pertempuran tersebut, Nazir Adam dan Mail Ahmad gugur. Mereka tewas saat berada di galangan perahu tepi sungai dan tidak mau menyingkir saat berondongan senjata tentara Belanda tengah membabi buta.

Pos terkait