75 Titik Panas Terdeteksi di Kotim sejak Januari

kepala bpbd kotim
Kepala BPBD Kotim Rihel

SAMPIT, radarsampit.com – Titik panas di Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) tetap muncul meski kemarau basah melanda. Berdasarkan data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kotim, sepanjang tahun ini, dari Januari hingga September sekitar 75 titik panas telah terdeteksi.

”Dari Januari sampai September saja sekitar 75 hot spot sudah terdeteksi, tapi lahannya tidak terlalu luas, dibawah 30 hektare,” ujar Kepala BPBD Kotim Rihel.

Bacaan Lainnya

Dia melanjutkan, titik panas yang dimaksud mengarah pada kasus kebakaran hutan dan lahan (karhutla). Tidak termasuk kasus kebakaran yang terjadi di area permukiman warga, karena untuk kasus tersebut ditangani Dinas Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan (DPKP) Kotim.

Setiap tahun Kotim tak pernah luput dari karhutla. Apalagi wilayah Kotim meliputi hutan dan area perkebunan. Namun, jumlah titik panas tahun ini jauh menurun dibanding tahun sebelumnya yang lebih dari 100 titik.

Baca Juga :  Positif Pakai Narkoba, Pengunjung THM Hanya Buat Surat Pernyataan

”Karena adanya kemarau basah dan hujan terus, jadi terbantu. Jumlah hot spot berkurang. Tahun lalu lebih dari 100 kasus, kalau tahun sebelumnya lagi bahkan bisa sampai ribuan,” ungkapnya.

Dia melanjutkan, dari 75 lebih titik panas yang terdeteksi tahun ini, tidak semua merupakan kasus karhutla. Ada beberapa merupakan kegiatan pembakaran kopra atau batok kelapa oleh masyarakat, seperti yang biasa dilakukan para petani kelapa di Kelurahan Samuda Kota, Kecamatan Mentaya Hilir Selatan.

Kegiatan pembakaran kopra atau batok kelapa juga turut terdeteksi. Sebab, titik panas yang terdata merupakan deteksi dari satelit. Satelit hanya dapat mendeteksi adanya panas atau sumber api sesuai skala tertentu, tanpa membedakan antara kerhutla dengan aktivitas yang dilakukan masyarakat.

”Ada beberapa yang sebenarnya bukan karhutla. Contoh di Samuda Kota terdeteksi hot spot di pinggir jalan, biasanya itu ada warga yang membakar kopra. Kecuali kalau jaraknya 10-20 meter dari jalan, baru ada potensi karhutla. Begitu kami membedakannya,” katanya.

Pos terkait