Bandara Haji Asan Sampit Terancam Sepi, Hal Ini yang Harus Dilakukan

ilustrasi landasan pacu bandara
Ilustrasi. (M Faisal/Radar Sampit)

SAMPIT, radarsampit.com – Perpanjangan landasan pacu Bandar Udara Haji Asan Sampit dinilai menjadi harga mati agar bandara tersebut tak kian sepi. Hal itu jadi salah satu solusi agar maskapai lain bisa melayani rute Sampit, sehingga harga tiket yang mencekik bisa ditekan karena adanya persaingan.

”Saya kira persoalan mahalnya harga tiket pesawat harus diatasi. Kita harus mendukung perpanjangan landasan bandara agar maskapai lain juga bisa masuk. Dengan begitu nanti ada persaingan harga riket,” kata Rinie Anderson, Ketua DPRD Kotim, kemarin (22/2).

Bacaan Lainnya

Rinie mengungkapkan, salah satu alasan DPRD Kotim menyetujui anggaran pembebasan lahan untuk landasan pacu, yakni agar bandara tersebut bisa dibenahi. Sebab, tak mungkin Bandara Haji Asan Sampit ini dibiarkan dengan kondisinya sekarang.

Bandara Haji Asan Sampit memiliki panjang 2.060 meter dengan lebar 30 meter. Lebih pendek dibandingkan Bandara Iskandar Pangkalan Bun yang memiliki panjang 2.120 meter dengan lebar 45 meter.

Baca Juga :  Penjual Rokok Ilegal di Sampit Hanya Disanksi Denda

”Anggaran untuk pembebasan lahan  untuk perpanjangan sudah diselesaikan dan disepakati, sehingga berikutnya sekarang tinggal bagaimana pihak bandara merealisasikan program perpanjangan ini. Untuk tanah sudah disiapkan dan berikutnya merupakan tugas pemerintah daerah bersama Kemenhub di Jakarta saja lagi,” ujar Rinie.

Menurut Rinie, mahalnya harga tiket dari Sampit banyak dikeluhkan masyarakat. Termasuk dirinya yang kerap pergi ke Jakarta. Bahkan, untuk kegiatan pribadinya, Rinie mengaku tak jarang harus melalui bandara lain.

”Persoalan harga tiket memang harus jadi fokus perhatian pemerintah. Perlu juga diketahui, pengguna jasa transportasi udara ini bukan semuanya orang berekonomi mapan,” ujar Rinie.

Apabila frekuensi penerbangan dan maskapai di Bandara Haji Asan Sampit bertambah, dia yakin akan berdampak positif. Keterbatasan frekuensi penerbangan juga jadi alasan sebagian warga memilih bepergian melalui bandara di Palangka Raya dan Pangkalan Bun.

Selain mahalnya harga tiket, pengguna jasa penerbangan juga kerap mengeluhkan seringnya kerterlambatan serta jadwal yang bisa berubah mendadak. Warga tak punya pilihan karena terbatasnya maskapai penerbangan, yakni hanya ada Wings Air rute Sampit-Surabaya dan NAM Air rute Sampit – Jakarta.



Pos terkait