Banjir Rob Meluas, Jalan Panglima Utar Kumai Terendam  

Gravitasi Bulan Jadi Pemicu

BANJIR ROB
TERENDAM: Jalan Panglima Utar Kumai tergenang air akibat banjir rob, pasang laut juga mengakibatkan pelabuhan Pasar Cempaka Terendam air laut, Senin (23/5) pukul 13.00 WIB. (ISTIMEWA/RADAR PANGKALAN BUN)

PANGKALAN BUN, RadarSampit.com – Jalan Panglima Utar tepatnya di depan Masjid Al Baido, Kecamatan Kumai, Kabupaten Kotawaringin Barat diterjang luapan air laut (rob), jalan-jalan protokol mulai terendam sejak siang hari tadi, Senin (23/5).

Pengendara roda dua dan empat yang melintas di ruas jalan tersebut, harus berhati-hati dengan berjalan pelan karena di ruas jalan tersebut terdapat tempat usaha masyarakat.

Semula banjir rob hanya terjadi di pesisir terpadu Pantai Kubu, Bugam dan Keraya, namun dalam perkembangannya meluas hingga ke Desa Tanjung Putri dan di ibu kota Kecamatan Kumai.

Salah seorang warga Kecamatan Kumai, Alam mengatakan selain di ruas jalan protokol Jalan Panglima Utar Kumai, air laut juga masuk hingga menggenangi Pelabuhan Pasar Cempaka Kumai. “Saya perkirakan air laut bisa naik lagi dari yang sekarang,” ujarnya.

Warga Desa Kubu, Reza mengungkapkan banjir rob sudah terjadi sejak Minggu siang hingga hari Senin ini, bahkan di RT 04 dan RT 05 Desa Kubu, air laut hingga sampai ke permukiman warga.

Baca Juga :  Warga Bantaran Arut Digelandang ke Kantor Polisi 

Begitu pula di gerbang buaya destinasi wisata yang dikelola oleh pemerintah daerah itu juga digenangi air hingga batas jalan aspal.

“Kalau di gerbang ini hanya sampai gerbang jaraknya 100 meteran dari tepi pantai, kalau bagian hulu di RT 04 dan RT 05 sampai permukiman airnya, dan kondisi rob hari ini lebih parah dari kemarin” imbuhnya.

Kepala Stasiun Meteorologi (Stamet) Iskandar Pangkalan Bun, Aqil Ikhsan menyebut bahwa ia juga mendapat informasi bahwa kemarin Minggu 22 Mei 2022, pukul 13.00 WIB  air laut pasang mulai mengenangi lingkungan perumahan di Rt.15 Sungai Jayau, Kelurahan Kumai Hilir, sampai saat ini terdapat 2 buah rumah yang tergenang air.

Pos terkait