Empat Warga Gunung Mas Meninggal karena Demam Berdarah Dengue

DBD Gumas
FOGGING: Petugas Puskesmas Tewah melakukan fogging di rumah warga Kelurahan Tewah, Kecamatan Tewah, belum lama ini. (DINKES GUNUNG MAS/RADAR SAMPIT)

KUALA KURUN, radarsampit.com – Sepanjang tahun 2023, tercatat ada 299 warga Kabupaten Gunung Mas (Gumas) yang terjangkit demam berdarah dengue (DBD). Dari jumlah itu, ada empat warga yang meninggal dunia.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan Kabupaten Gumas Waltiana mengatakan, data di atas berdasarkan laporan 17 pusat kesehatan masyarakat (puskesmas) dan Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kuala Kurun.

Bacaan Lainnya

Empat warga yang meninggal dunia itu yakni AN (11) warga Desa Teluk Lawah, dan OR (7) warga Desa Sare Rangan, Kecamatan Tewah. AP (27), warga Desa Tanjung Riu, Kecamatan Kurun, serta PS (36) warga Kelurahan Kampuri, Kecamatan Mihing Raya.

”Penyebab meninggal dunia itu disebabkan terlambatnya penanganan medis. Biasanya pasien DBD yang dibawa ke puskesmas atau rumah sakit setelah kondisinya parah,” tuturnya.

Dalam rangka menangani kasus DBD, dinkes telah melakukan upaya penyelidikan epidemologi di rumah warga yang positif DBD, melakukan fogging atau pengasapan di rumah warga yang meninggal akibat DBD dan membagikan bubuk abate.

Baca Juga :  Sudah 3.392 Orang Tinggalkan Sampit, KM Sabuk Nusantara 35 Didatangkan Bantu Angkut Pemudik

”Kami juga mengimbau warga untuk melakukan upaya Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN), yang dikoordinasikan oleh puskesmas melalui camat,” ujarnya.

Sejauh ini, kendala dalam penanganan kasus DBD yakni pola hidup masyarakat yang masih kurang dalam menjaga kebersihan seperti membiarkan genangan air dan membuang sampah sembarangan. Untuk itu, dinkes selalu meminta warga agar tidak lengah dan selalu menjaga kebersihan diri maupun lingkungan.

”Kami imbau warga untuk lebih menggiatkan PSN dan gerakan 3M plus untuk mengantisipasi penyebaran DBD yakni menguras tempat penampungan air, menutup tempat penampungan air dan mengubur barang bekas. Lalu plusnya yakni hindari gigitan nyamuk, tidur menggunakan kelambu dan menyalahkan obat nyamuk,” tandasnya. (arm/yit)

 



Pos terkait