Razia dan Sidak Eks Lokalisasi Nihil, Harusnya Pemerintah Terapkan Cara Ini

Ilustrasi. (M Faisal/Radar Sampit)

SAMPIT – Upaya pemerintah mengecek kebenaran informasi kembali beroperasinya eks lokalisasi di Jalan Jenderal Sudirman, Kelurahan Pasir Putih, Sampit, harusnya dilakukan secara diam-diam. Razia resmi atau inspeksi mendadak dinilai tak akan membuahkan hasil, mengingat selama ini hal demikian sering berujung nihil karena diduga ada kebocoran operasi.

Demikian kritisi yang disampaikan publik terkait langkah pemerintah yang menggelar inspeksi mendadak setelah munculnya pemberitaan kembali operasionalnya lokalisasi Pal 12 di Sampit, Rabu (12/1). Menurut warga, pemerintah perlu menerapkan operasi intelejen yang dilakukan secara sembunyi-sembunyi agar hasilnya maksimal.

Bacaan Lainnya

”Kalau hanya razia atau sidak, kemungkinan besar bisa mengungkap prostitusi terselubung pasti tak akan berhasil. Pelaku usaha bisnis haram itu pasti bisa mengantisipasinya. Apalagi informasi itu muncul dalam pemberitaan, tentu saja mereka sudah bersiap ’menyambut kunjungan’ dari pihak terkait,” kata Rahman, warga Jalan Jenderal Sudirman, Rabu (12/1).

Rahman menuturkan, pelaku bisnis haram punya banyak cara untuk tetap menjalankan usahanya tetap aman. Tak jarang mereka memanfaatkan oknum di pemerintahan yang bisa dibayar untuk jadi mata-mata apabila akan digelar razia. Dengan demikian, pihaknya bisa bersiap apabila suatu saat digelar razia mendadak.

Hal senada disampaikan Dani, warga Kecamatan Ketapang. Menurutnya, operasi intelejen bisa diterapkan untuk membongkar dan memberangus bisnis demikian. Selain itu, orang yang dilibatkan pun harus hanya orang tertentu yang benar-benar bisa dipercaya untuk menggali informasi sebelum turun menggerebek usaha itu secara mendadak.

Pos terkait