Ternyata Tingkat Historikal Banjir Kobar Masuk 10 Besar Nasional

banjir aruta lagi
BANJIR: Genangan air akibat luapan Sungai Arut di Kecamatan Arut Utara. Kotawaringin Barat belum memasuki masa puncak musim hujan, BMKG mengimbau agar masyarakat wasapada dengan potensi bencana banjir. (istimewa)

PANGKALAN BUN, RadarSampit.com – Bencana banjir masih menjadi momok bagi masyarakat Kabupaten Kotawaringin Barat. Meski saat ini debit air di daerah langganan banjir di Kecamatan Arut Utara, Pangkalan Banteng, dan Kotawaringin Lama (Kolam) sudah mulai normal.

Kondisi terbalik justru menghantui wilayah perkotaan. Pasalnya saat hujan deras turun dengan durasi lama, beberapa titik di wilayah perkotaan justru tergenang hingga masuk ke permukiman warga.

Bacaan Lainnya

Berdasarkan hasil analisis data BMKG dengan Impack Based Forecast (IBF) serta BNPB dengan InaRisk, maka bencana banjir perlu diwaspadai.

Terlebih dari Data Informasi Bencana Indonesia (DIBI), Kabupaten Kotawaringin Barat dan Kabupaten Sukamara Provinsi Kalteng masuk dalam 10 besar daerah dengan tingkat historikal banjir tertinggi secara nasional.

Untuk itu Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kotawaringin Barat mengeluarkan peringatan dini siaga banjir untuk Selasa 02 Agustus 2022.

Baca Juga :  Empat Peserta Harus Ujian Susulan, Setelah Dinyatakan Positif Covid-19

Kabid Kedaruratan dan Logistik BPBD Kobar Martogi Sialagan mengatakan, bahwa BPBD Kobar sudah melakukan mitigasi bencana di wilayah-wilayah yang terdampak banjir untuk langkah antisipasi.

“Tim TRC BPBD selalu tanggap dan siap siaga 1x 24 jam di  pos komando untuk melayani masyarakat apabila ada info bencana, dan kita juga telah melakukan mitigasi kebencanaan,” ujarnya, Selasa (2/8).

Kepala Stasiun Meteorologi (Stamet) Iskandar Pangkalan Bun, Aqil Ikhsan menjelaskan berdasarkan prakiraan berbasis dampak hujan lebat wilayah Kalimantan Tengah, Kotawaringin Barat masuk dalam siaga bencana banjir.

Pos terkait