Tingkatkan SDM Petani Sawit 

Distan-LPP Agro Nusantara Beri Pelatihan

LPP Agro Nusantara,Dinas Pertanian Kotim
Beberapa perwakilan peserta pelatihan budi daya tanaman sawit, bersama Kepala Distan Kotim Sepnita dan Ketua Pelatihan Sulthon Parinduri, usai acara pembukaan, baru-baru tadi.(istimewa)

SAMPIT- Demi meningkatkan Sumber Daya Manusia (SDM) petani sawit, Dinas  Pertanian Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim), di bawah Direktorat Jenderal Perkebunan Kementerian Pertanian, menggandeng PT LPP Agro Nusantara untuk menggelar pelatihan, yang dibuka mulai Senin (22/11). Pelatihan ini diinisiasi oleh Badan Pengelola Dana Perkebunan Kelapa Sawit (BPDP-KS), digelar selama 7 hari.

Kepala Dinas Pertanian Kotim Sepnita membuka kegiatan yang digelar di Grand Hotel Sampit dan diikuti 69 petani sawit dari Kabupaten Kotim dan Kotawaringin Barat (Kobar).

Dikatakannya, peningkatan SDM petani sawit ini jadi kebutuhan dalam rangka meningkatkan kapasitas kebun secara keseluruhan.

“Terdata di Kotim ada sekitar 32 ribu hektare kelapa sawit tanaman rakyat. Diharapkan bisa berkontribusi memenuhi kebutuhan secara nasional dan internasional,” ujarnya.

Karena itu, lanjut Sepnita, penting untuk mempersiapkan SDM petani loka, dan tidak hanya menjadi tanggung jawab Dinas Pertanian. Tetapi lanjutnya, juga menjadi tanggung jawab stake holder lainnya, baik itu perguruan tinggi, lembaga pelatihan dan instansi lainnya.

Kepada peserta diharapkannya, setelah mendapatkan ilmu dalam pelatihan itu, bisa membagikan hasilnya kepada orang-orang di sekitarnya, dan menghasilkan manfaat untuk meningkatkan produktivitas tanaman sawit.Peserta juga diharapkan bisa memberikan hasil pelatihan kepada orang sekitar, dan mendapatkan manfaat.

Baca Juga :  Positif Covid-19 Meningkat, Lamandau Kembali ke Zona Merah

Sementara itu, Ketua Pelatihan Sulthon Parinduri dari LPP Agro Nuasantara yang berpusat di Yogyakarta menjelaskan, luasan kelapa sawit di Indonesia ada 16 juta hektare, dari Aceh sampai Papua. Di Kalteng termasuk terluas di Kalimantan setelah di Sumatera, dan 40 persen dari 16 juta hektare sawit dikelola petani, serta semakin terus berkembang.

Pos terkait