Harga Turun, Pencuri TBS Enggan Beraksi

Salah satu petani sawit swadaya di Kotim,
LESU : Salah satu petani sawit swadaya di Kotim, yang merasa kecewa dengan rendahnya harga TBS belakangan ini.(rado/radarsampit)

SAMPIT, RadarSampit.com – Harga Tandan Buah Segar (TBS) sawit terus memburuk. Bahkan sejumlah petani di Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) mulai meninggalkan kebunnya saat ini. Mereka memilih untuk mencari pekerjaan lain, karena harga komoditas itu yang kini menyentuh angka Rp800 perkilogramnya.

Seperti dilakukan Andi, pria ini awalnya merupakan petani sawit yang mengaku setiap bulannya mampu menjual sekitar 3 ton TBS kepada pengepul. Saat itu harga sawitnya mencapai Rp 3.000 perkilogram.

Bacaan Lainnya

”Sekarang saya tidak urus sementara. Anehnya juga garong sawit (maling.red) juga tidak mau ambil buah itu. Sudah sepekan ini saya tinggalkan ke Sampit,  biarkan saja buahnya meski kalau dipanen itu dapat saja paling tidak 1 ton,”ujarnya.

Andi mengakui, sejak anjloknya harga ini  maling sawit semakin berkurang, bahkan nyaris tidak ada lagi di wilayah tempat kebunnya di Kecamatan Mentaya Hulu. Menurutnya, jika dibanding dengan sebelumnya jauh berbeda.

Baca Juga :  Dipenjara 9 Tahun, Budak Sabu Hanya Bisa Pasrah

“Ketika harga masih bagus saya ini bermalam di kebun, bawa anak buah 2 orang untuk jaga supaya tidak dicuri maling. Karena dulu belum masak, buahnya sudah duluan maling mengambilnya,”ungkapnya.

Senada diungkapkan salah satu oknum warga yang kerap melakukan aksi pencurian kelapa sawit. Pria yang minta namanya dirahasiakan ini mengakui beberapa bulan terakhir memang kelompoknya tidak lagi beraksi. Ia menyebutkan,  biaya operasional menggarong tidak sebanding dengan harga saat ini.

“Harga Rp 1800 kemarin saja sudah mulai kurang  pencurian,  apalagi harga Rp700 ini. Gak balik modal ,’katanya kepada Radar Sampit.

Pos terkait