Pemberangkatan Haji 2024 Kian Dekat, BPKH Siapkan Uang Saku Jemaah Rp665 Miliar

Ilustrasi ibadah Haji
Ilustrasi ibadah Haji. (dok/JawaPos.com)

JAKARTA, radarsampit.com – Pemberangkatan jemaah haji 2024 semakin dekat. Sesuai jadwal yang ditetapkan Kemenag, pemberangkatan perdana dimulai pada 12 Mei depan. Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) mulai menyiapkan distribusi living cost atau uang saku untuk 213 ribu lebih jemaah haji reguler.

Seperti diketahui setiap jemaah haji reguler mendapat uang living cost sebesar 750 riyal per jemaah atau sekitar Rp 3,1 juta. Untuk mendistribusikan uang living cost tersebut, BPKH menggandeng Bank Rakyat Indonesia (BRI). Total dana yang bakal disalurkan mencapai 159 juta riyal lebih atau sekitar Rp 665 miliar.

Bacaan Lainnya

Kolaborasi antara BPKH dengan BRI dilakukan lewat penandatanganan berita acara serah terima Pekerjaan Penyediaan Banknotes Saudi Arabia Riyal untuk Biaya Hidup Jemaah Haji. Acara ini dilakukan di Gedung BRI pusat pada Jumat (19/4/2024) malam.

Anggota Badan Pelaksana BPKH Sulistyowati mengatakan BPKH memiliki kewajiban untuk melakukan pengelolaan dan penyediaan Keuangan Haji yang setara dengan kebutuhan 2 (dua) kali biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji.

Baca Juga :  Desak Evaluasi Tekon II segera Digelar

Dalam komponen biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji 2024, Pemerintah dan DPR telah menetapkan bahwa di dalamnya termasuk komponen untuk biaya living cost bagi jemaah haji. Kemudian BPKH diamanahkan untuk melakukan penyediaan banknotes riyal tersebut.

Berdasarkan kesimpulan Rapat Dengar Pendapat Panja Komisi VIII DPR RI tentang Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji Tahun 2024 pada 27 November 2023, disepakati bahwa living cost (biaya hidup) dikembalikan kepada jemaah haji, PHD (Petugas Haji Daerah), dan KBIHU (Kelompok Bimbingan Ibadah Haji dan Umroh) dalam mata uang Saudi Arabian Riyal (SAR).

Uang saku itu akan didistribusikan kepada jemaah mengikuti jadwal yang ditetapkan Kemenag sebelum pemberangkatan kloter pertama tanggal 12 Mei 2024.

Lebih lanjut Sulistyowati menjelaskan, nominal atau besaran living cost yang dikembalikan adalah sebesar 750 riyal atau Rp 3.120.000 untuk 213.320 jemaah Haji Reguler. Sehingga total banknotes SAR yang perlu disediakan adalah SAR 159.990.000 atau sekitar Rp 665 miliar.



Pos terkait