Polisi Tetapkan Tujuh Tersangka Perkara Perselingkuhan

TERSANGKA-PENGANIAYAAN
RILIS: Kapolres Kobar AKBP Bayu Wicaksono saat press rilis kasus penganiayaan yang menyebabkan korban meninggal di Mapolres Kobar, Kamis (19/5). (KOKO SULISTYO/RADAR SAMPIT)

PANGKALAN BUN, RadarSampit.com – Polres Kotawaringin Barat menetapkan tujuh tersangka dalam perkara perselingkuhan yang membuat Anang Safe’i (24), warga RT 02, Desa Sungai Bedaun, Kecamatan Kumai, Kabupaten Kotawaringin Barat (Kobar), tewas dianiaya Senin (16/5) lalu. Enam tersangka dewasa dan satu masih di bawah umur.

Para tersangka yang ditetapkan polisi, yakni Harto, Suni, Suhadi, Amat, Maludin, Fikran, dan satu masih di bawah umur.

Bacaan Lainnya

Peristiwa tragis tersebut bermula atas kecurigaan Harto, warga Desa Sekonyer. Saat sedang lembur membuat perahu ketinting, Harto menemukan sepeda motor terparkir di dekat rumah budidaya sarang burung walet yang tidak diketahui pemiliknya.

Harto lalu menelusuri pemilik kendaraan tersebut. Dia takut ada pelaku kejahatan yang berupaya membobol sarang burung walet.

Hasil penelusurannya, ia mencurigai ada seseorang di dalam rumah adik iparnya, Dianti. Saat itu, suami Dianti yang juga adik Harto, tidak berada di rumah lantaran bekerja menjaga pos TNTP di Sungai Buluh.

Baca Juga :  Dasar Edan!!! Gara-gara Debat soal Euro 2020, Saudara Sendiri Ditusuk

Dia bersama beberapa warga lainnya berupaya mengetuk pintu rumah adiknya dan beberapa kali memanggil adik iparnya tersebut. ”Saat itu saya panggil dan kemudian dibuka pintu oleh adik ipar saya. Saat saya tanya, dia menjawab sendiri dan bilang, kalau tidak percaya silakan periksa,” kata Harto saat ditanyai ketika dihadirkan bersama enam tersangka lainnya ketika pres rilis di Mapolres Kobar, Kamis (19/5).

Ketika diperiksa, di kamar mandi dia menemukan Anang Safe’i dalam keadaan telanjang bulat. Harto langsung melayangkan tamparan menggunakan tangan kiri dan dua kali menggunakan tangan kanan.

Pos terkait