Waspada saat Berbelanja di Sampit, BPOM Temukan Kemasan Rusak dan Produk Hampir Kedaluwarsa 

razia bpom
PERIKSA: Petugas sedang melakukan pemeriksaan produk makanan dan minuman salah. (YUNI/RADAR SAMPIT)

SAMPIT, radarsampit.com – Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Palangka Raya mememeriksa sejulah produk makanan dan minuman di Kota Sampit, Kamis (29/12).  Hasilnya, BPOM menemukan produk pangan dengan kemasan rusak dan produk yang mendekati kedaluwarsa di beberapa retail.

Pemeriksaan dilakukan oleh petugas gabungan dari BPOM Palangka Raya bersama dari Dinas Perdagangan dan Perindustrian (Disperdagin) Kotim, Dinas Kesehatan, Polres, dan Satpol PP. Petugas mendatangi  enam lokasi.

Bacaan Lainnya

“Enam sarana yang sudah kita datangi, dari enam sarana tersebut kita temukan  banyak kemasan yang rusak, terutama makanan kaleng. Kalau dari produk parcel kita temukan batas kedaluwarsa yang mendekati. Memang belum kedaluwarsa di dalam kemasan parcel tersebut, hanya mendekati,” kata Ketua Tim BPOM Pengawasan Natal dan Tahun Baru (Nataru) Etik Sumardani.

Kegiatan tersebut merupakan pemeriksaan rutin untuk menghindari peredaran makanan dan minuman kedaluwarsa dan bahan berbahaya, khususnya saat momentum  Natal dan tahun baru.

Baca Juga :  Imigrasi Sampit Peringati Hari Dharma Karya Dhika ke - 77

Menurutnya, kemasan yang rusak terjadi karena faktor ketidaksengajaan, seperti ikan kemasan kaleng dan susu kental manis kaleng yang tersenggol oleh konsumen atau saat pemajangan pada rak toko. Terkait hal tersebut, pihaknya mengimbau pemilik toko dan distributor untuk menarik barang dari pajangan.

“Saat penerimaan barang harus koordinasi kepada karyawan. Penanganannya harus seperti apa. Pajangan itu tidak sengaja penyok bukan semata kesalahan dari toko. Bisa saja karena kemasan rentan jatuh,” terangnya.

Saat pemeriksaan, tim gabungan banyak menemukan parcel berisi produk makanan ataupun minuman yang mendekati kedaluwarsa. Padahal, batas waktu maksimal produk bahan pangan untuk isian parcel adalah enam bulan dari tanggal kedaluwarsa. Namun saat pemeriksaan

Pos terkait