Ada 24.000 Lebih Warga Terdampak Banjir Di Kotawaringin Barat

banjir kobar
BANJIR: Sebanyak 24.000 lebih warga di Kabupaten Kotawaringin Barat Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng) terdampak banjir akibat tingginya curah hujan di wilayah setempat. (antara/radar sampit)

PANGKALAN BUN, radarsampit.com – Sebanyak 24.000 lebih warga di Kabupaten Kotawaringin Barat Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng) terdampak banjir akibat tingginya curah hujan di wilayah setempat.

“Saat ini ada 31 kelurahan dan desa di sejumlah kecamatan terendam banjir. Ada 6.000 rumah dan 24.000 lebih warga terdampak banjir,” kata Pelaksana Tugas Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kotawaringin Barat, Syahruni di Pangkalan Bun, Jumat (21/10)

Bacaan Lainnya

Dia menerangkan bahwa penyebab terjadinya banjir di wilayah ini karena tingginya curah hujan sehingga membuat Sungai Arut dan Sungai Lamandau meluap.

“Dari data tim kami di lapangan, banyak juga fasilitas umum yang terdampak banjir ini, misal ada 20 tempat ibadah, 24 sekolah, dan masih ada beberapa fasilitas umum lainnya yang terendam,” ujar Syahruni.

Kecamatan Arut Selatan menjadi daerah terparah dalam banjir kali ini karena 17.000 lebih warganya terdampak banjir. Selain itu, Kecamatan Kotawaringin lama terdapat 4.000 lebih jiwa dan Kecamatan Arut Selatan 2.000 lebih jiwa terdampak banjir.

Baca Juga :  TPU Muslim Sekip dan Kristen Ditutup

“Memang daerah bantaran Sungai Arut dan Sungai Lamandau yang kondisinya paling parah, bahkan ada beberapa lokasi ketinggian air mencapai satu meter lebih,” katanya.

Sebelumnya, Penjabat Bupati Kobar, Anang Dirjo mengatakan pihaknya telah mengalokasikan dana sebesar Rp2,8 miliar untuk penanganan banjir di wilayah setempat.

“Dana kita saat ini siap senilai Rp2,8 miliar yang akan digunakan untuk bantuan korban banjir. Peruntukannya seperti pengadaan sembako dan kebutuhan lainnya,” katanya.

Dalam penanggulangan bencana banjir yang terjadi di empat kecamatan yakni Arut Selatan, Kumai, Arut Utara, dan Kotawaringin Lama, Pj Bupati juga sudah menginstruksikan kepada Dinas Sosial segera melakukan pendataan korban banjir dan memberikan bantuan.

Pos terkait