Akibat Sepelekan Potensi Masalah, Konflik Warga dan PT BUM Sudah Diprediksi Jauh Hari

Ilustrasi sengketa lahan
Ilustrasi. (net)

SAMPIT, radarsampit.com – Konflik antara masyarakat empat desa di Kecamatan Antang Kalang, yakni Tumbang Kalang, Kuluk Telawang, Sungai Hanya, dan Desa Waringin Agung, telah diprediksi sejak 2010 silam. DPRD Kotim pernah menerbitkan rekomendasi kepada Bupati Kotim pada 2013 untuk membatalkan dan mengevaluasi perizinan PT Bangkitgiat Usaha Mandiri (BUM) yang masuk lokasi desa itu.

”DPRD Kotim ketika itu sudah memberikan rekomendasi, karena desakan masyarakat Antang Kalang melalui forum rapat dengar pendapat di DPRD Kotim untuk membatalkan hingga mengevaluasi segala bentuk perizinan yang akan diberikan dan sudah diberikan kepada PT BUM saat itu,” kata Ketua DPRD Kotim Jhon Krisli periode 2009-2019, Rabu (5/10).

Bacaan Lainnya

Dalam rekomendasinya, Jhon menyatakan, potensi masalah seperti saat ini sudah diprediksi bakal terjadi. Pasalnya, masyarakat akan melakukan peningkatan hak kepemilikan terhadap tanah yang masuk dalam areal  perizinan perusahaan saat itu. Apabila rekomendasi itu dilaksanakan, persoalan sekarang tentunya tak akan terjadi.

Baca Juga :  WOW!!! Dua Destinasi Wisata Kalteng Ini Puncaki Klasemen API Award

”Harusnya dulu rekomendasi dewan itu didengarkan dan dilaksanakan. Jangan hanya dijadikan bungkus kacang saja, maka masalah masyarakat Antang Kalang yang ingin mensertifikasikan lahan mereka tidak ada masalah. Hak mereka akan diakui. Tapi, kalau masuk dalam HGU seperti sekarang, siapa yang mau bertanggung jawab?” ujarnya.

Setidaknya, kata Jhon, dirinya dua kali memberikan rekomendasi kepada Pemkab Kotim. Rekomendasi pertama tahun 2010 yang intinya memerintahkan tim inventarisasi melakukan pendataan ulang terhadap lahan masyarakat yang  masuk areal perizinan lokasi yang diberikan pemerintah daerah kala itu.

Apabila masyarakat mau diganti rugi tidak masalah. Namun, jika tidak, harus dikeluarkan dari areal periznan tersebut. ”Ada sebelas poin rekomendasi dari DPRD yang mana kala itu menyikapi situasi yang cukup panas di Antang Kalang karena persoalan itu juga,” ujarnya.

Pos terkait