Luapan Sungai di Kotim Ancam Lumpuhkan Ruas Jalan, Puluhan Truk Terjebak

jalan parenggean terendam banjir
TERENDAM: Jalan poros Parenggean-Tumbang Sangai Km 17 yang terendam banjir, Minggu (4/9). (IST/RADAR SAMPIT)

SAMPIT, radarsampit.com – Tingginya curah hujan belakangan ini membuat debit air sejumlah sungai di Kabupaten Kotawaringin Timur meluap. Akibatnya, banjir melanda permukiman dan akses jalan di sejumlah lokasi.

Di Kecamatan Parenggean, tepatnya di jalan poros Parenggean – Tumbang Sangai Km 12 dan Km 17, Minggu (4/9), banjir akibat luapan sungai menutupi permukaan aspal. Akibatnya, ada jalan yang ambles menyebabkan antrean panjang puluhan kendaraan berat yang terjebak.

Bacaan Lainnya

Camat Parenggean Siyono mengatakan, banjir sudah terjadi sejak pagi hingga pukul 14.00 WIB. Air meninggi akibat hujan deras yang mengguyur wilayah Parenggean dan sekitarnya pada pukul 03.00 WIB – 12.00 WIB.

”Dari subuh sampai siang hujan. Jalan poros Parenggean – Tumbang Sangai Km 12 dan Km 17 tergenang banjir setinggi 50 cm – 1 meter. Siang tadi air sudah surut, malam ini hujan lagi, puluhan truk masih mengantre karena ada jalan dekat jembatan ambles,” kata Siyono saat dikonfirmasi Radar Sampit.

Baca Juga :  Cara Humanis Polisi Antisipasi Gangguan Kamtibmas

Dia menuturkan, jalan provinsi di ruas Parenggean – Tumbang Sangai Km 12 termasuk wilayah Desa Bukit Harapan dan Barunang Miri, dan Km 17 termasuk Desa Karya Bersama. Setiap hujan deras dengan durasi lama, dua titik tersebut kerap tergenang. Namun, banjir cepat surut apabila hujan mereda.

”Setiap hujan lebat, Sungai Pudu di Km 12 dan Sungai Kaliman Bawah di Km 17 meluap sampai menutupi permukaan jalan aspal. Di Km 12 genangan banjir terjadi di sepanjang 75 meter dan Km 17 saya perkirakan lebih dari seratus meter. Saya menerima laporan dari kades setempat, ada tiga rumah yang terendam banjir dekat jembatan,” ujarnya.

Pos terkait