NAH LHO!!! Salah Urus Biang Perkara, Sebut Pasar Murah Elpiji di Sampit Pembodohan Publik

elpiji subsidi
BERBURU ELPIJI: Warga ramai-ramai mendatangi Pasar eks Mentaya Teater yang menyediakan gas elpiji 3 kg dengan harga murah, Senin (17/10). (HENY/RADAR SAMPIT)

SAMPIT, radarsampit.com – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kotawaringin Timur (Kotim) dinilai salah kaprah mengurus biang perkara elpiji subsidi. Pelaksanaan pasar murah elpiji bukan solusi. Kegiatan itu justru memperlihatkan kegagalan pemerintah menangani persoalan rakyat yang sudah lama dikeluhkan.

Hal tersebut disampaikan Ketua Fraksi Partai Demokrat DPRD Kotim Sihol Parningotan Lumban Gaol, Selasa (18/10). Dia mengkritik pasar murah yang menjual tabung gas elpiji 3 kilogram yang selama ini dilaksanakan. Hal tersebut bukan solusi mengatasi sengkarut distribusi elpiji dan tingginya harga yang selama ini dikeluhkan warga.

Bacaan Lainnya

”Hal yang harus dilakukan pemerintah melalui tim terpadu, memastikan penjualan sesuai HET (harga eceran tertinggi, Red) dan distribusinya tidak ada permainan di lapangan. Harusnya yang diperkuat ini pengawasan dan penindakan, karena persoalannya ini ada pada tata kelola distribusi elpiji subsidi yang tidak beres,” kata Gaol.

Baca Juga :  BK DPRD Kotim Melempem, Banyak Pelanggaran Dibiarkan

Menurut Gaol, elpiji yang dijual sebesar Rp 22 ribu per tabung di pasar murah sebenarnya salah sasaran. Pasalnya, harga gas tersebut harusnya lebih murah dari harga eceran tertinggi (HET).

”Itu sama saja bohong. Justru menunjukkan gagalnya pemerintah daerah mengawasi gas subsidi 3 kg. Harusnya dijual di bawah itu kalau namanya pasar murah,” ujarnya.

”Ini sama saja pembodohan publik. Kecuali dijual di bawah Rp 22 ribu, karena harga modalnya hanya Rp 17 ribu. Harusnya dijual Rp 17 ribu juga di pasar murah. Apalagi kegiatan itu menggunakan anggaran pemerintah. Seharusnya untuk membantu masyarakat, bukan malah mencari keuntungan,” tambahnya lagi.

Gaol mendesak pemerintah kabupaten dan provinsi agar meningkatkan pengawasan terhadap elpiji subsidi sampai ke perdesaan. ”Penjualan harus sesuai HET yang ditetapkan, karena sudah jelas di gas 3 kg itu tertulis untuk masyarakat miskin. Artinya, jangan sampai mencari keuntungan di situ. Tujuannya membantu mereka yang kurang mampu. Jangan biarkan mereka tidak mampu malah dibuat semakin tidak mampu membeli gas,” tegasnya.

Pos terkait