Nah! Nah! Nah! Galian C Ilegal Diduga Dibekingi Oknum Pejabat

tambang galian c
TAMBANG: Lokasi tambang galian C ilegal di Kecamatan Cempaga Hulu, Kabupaten Kotawaringin Timur, beberapa waktu lalu.(RADAR SAMPIT)

SAMPIT – Praktik galian C ilegal yang merambah hutan di Desa Bukit Raya, Kecamatan Cempaga Hulu, Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim), diduga kuat dibekingi oknum pejabat hingga di tingkat provinsi. Dugaan adanya praktik suap menyeruak, karena penambangan tersebut berani operasional meski melanggar aturan dan merusak hutan.

Dugaan adanya keterlibatan oknum pejabat itu diungkap salah satu pemilih usaha galian C ilegal, RS, kepada penyidik Kejari Kotim. RS mengaku berani menambang galian C jenis tanah laterit tersebut sejak 2017 tanpa mengantongi izin karena ada restu dari oknum pejabat instansi terkait hingga level pejabat di Pemerintah Provinsi Kalteng.

Bacaan Lainnya

Penyidik Kejari menegaskan akan memanggil oknum pejabat bersangkutan. ”Makanya, nanti kami akan panggil pejabat tersebut,” kata salah satu penyidik jaksa, Trio Andi Wijaya, Selasa (16/3).

Menurut Trio yang juga menjabat Kepala Seksi Perdata dan Tata Usaha Negara Kejari Kotim ini, RS mengakui galian C itu tidak ada izin resmi. Tanah yang diangkut dijual kepada masyarakat dan beberapa perusahaan perkebunan.

Baca Juga :  Insiden Maut Perusahaan Tambang Cabut Nyawa Pekerja, Tiga WNA Terluka

Setelah memeriksa RS, lanjutnya, masih ada dua pengusaha lagi yang rencananya akan diperiksa untuk mengungkap dugaan tindak pidana korupsi dalam perkara itu. Mengenai dugaan unsur suap terhadap oknum pejabat, penyidik masih merahasiakan hal tersebut. Akan tetapi, dari sejumlah keterangan yang dihimpun, uang hasil penambangan itu disinyalir dinikmati banyak pihak.

Sementara itu, pemilik lahan galian C di Desa Bukit Raya, Bustami, memenuhi panggilan jaksa. Dia hadir membawa legalitas tanahnya. Dalam surat panggilan, Bustami diminta menghadap Kasi Intelijen Kejari Kotim Artemas Sawong. ”Saya hadir penuhi panggilan jaksa, disuruh bawa ini (surat tanah, Red),” kata Bustami.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *