Begini Ceritanya Tiang PJU Terowongan Nur Mentaya sampai Ambruk Dihantam Truk

tiang terowongan ambruk
DITABRAK : Kepala Dishub Kotim beserta jajarannya, Camat Baamang, Lurah Baamang Hulu, anggota kepolisian Polres Kotim mengecek tiang PJU di Kawasan Terowongan Nur Mentaya yang rubuh ditabrak truk pengangkut pasir, Kamis (4/5). (M RIFANI DEWANTARA/RADAR SAMPIT)

SAMPIT, radarsampit.com – Salah satu tiang penerangan jalan umum (PJU) di kawasan Terowongan Nur Mentaya Jalan Tjilik Riwut ambruk, Kamis (4/5) pukul 14.30 WIB. Bohlam dan ornamen pecah berserakan di sekitar lokasi kejadian.  Ambruknya tiang itu akibat ulah truk KH 8455 FA yang dikemudikan oleh Wahyu Pamungkas (34).

Kejadian bermula ketika Wahyu melawan arah melewati jalur lambat di Jalan Tjilik Riwut menuju komplek salah satu perumahan untuk mengantar kiriman pasir. Saat belok ke kanan memasuki jalan perumahan, roda truk tak masuk sempurna, sehingga ia mengambil ancang-ancang mundur  hingga bak truk mengenai tiang lengkung berwarna kuning.

Bacaan Lainnya
Gowes

Perkiraan yang tidak matang membuat truk menabrak tiang sampai dua kali. Kejadian pertama mengenai spion dan kejadian kedua sampai mengakibatkan tiang lengkung yang tak bersalah ini rubuh alias ambruk.

Kejadian itu langsung direspons pihak Dinas Perhubungan Kabupaten Kotim, anggota Satlantas Polres Kotim, Camat Baamang Sufiansyah, dan Lurah Baamang Hulu Rudi Setiawan juga terlihat hadir mengecek kejadian tersebut.

Baca Juga :  Perangkap Mematikan di Lubang Tambang

Tiang yang ambruk langsung diamankan ke dalam bak kendaraan milik Dishub Kotim. Tak lama kemudian, hadir Kepala Dishub Kotim Suparmadi bersama jajarannya.

“Kami baru saja sampai Sampit, mendengar kabar ada tiang PJU yang jatuh. Truk dan alat bukti sudah diamankan aparat kepolisian dan sopirnya sudah kami mintai keterangan ke Kantor Dishub Kotim,” ujar Suparmadi saat ditemui di lokasi kejadian.

Terkait nasib PJU apakah masih bisa diperbaiki atau harus mengganti total, ia masih belum dapat memastikan. “Ini masih kami pelajari dulu, apakah masih bisa difungsikan atau harus ganti total. Sopir yang menabrak tiang sudah membuat pernyataan siap bertanggungjawab dan untuk sekarang sopirnya sudah diizinkan pulang tetapi akan terus diproses lebih lanjut,” ujarnya.

Sebagaimana diketahui, tiang PJU ini salah satu tiang yang termasuk dalam Kawasan Terowongan Nur Mentaya. Kawasan ini menjadi ikon baru yang diresmikan Bupati Kotim Halikinnor pada Sabtu 10 Desember 2022 lalu.



Pos terkait