Beli Mobil dari Hasil Ngamen dan Ngemis

Beli Mobil dari Hasil Ngamen dan Ngemis,pengemis kaya di sampit,pengemis,pengemis jalanan,radar sampit hari ini,radar sampit
PENGAMEN: Sejumlah anak di bawah umur terjaring zajia yang dilakukan oleh Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) dan Dinas Sosial Kotawaringin Timur, baru-baru ini.

SAMPIT, RadarSampit.com – Petugas gabungan dari Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) dan Dinas Sosial Kotawaringin Timur terkaget-kaget saat mengantarkan para pengamen dan pengemis cilik pulang ke rumahnya di Kecamatan Mentawa Baru Ketapang. Ternyata orang tua dari bocah-bocah itu memiliki mobil dan sepeda motor. Bahkan sepeda motornya tergolong masih baru.

“Kami berhasil menjaring para pengamen dan pengemis yang ternyata satu keluarga. Dari hasil mengamen dan mengemis itu, mereka bisa membeli mobil dan motor,” kata Kepala Satpol PP Kotim melalui Kepala Bidang Penegakan Perundang-Undangan Daerah Sugeng Riyanto kemarin (29/1).

Bacaan Lainnya

Saat itu pihaknya mengamankan satu keluarga yang terdiri dari ibu, anak – anak, dan bibi dari anak-anak tersebut. Aktivitas keseharian mereka adalah mengemis dan mengamen di sejumlah titik traffic light di Sampit. Kuat dugaan ada eksploitasi anak dari kegiatan mengamen tersebut. Dimana para orangtua mempekerjakan anak yang masih di bawah umur untuk mengamen.

Baca Juga :  Predator Sungai Teror Warga Hanaut

Dugaan adanya eksploitasi anak oleh orang tua mereka karena ada keterlibatan anak di bawah umur. Dari hasil penyelidikan, mereka memiliki 12 saudara yang diperintahkan orang tuanya untuk menjadi pengemis maupun pengamen.

Saat dilakukan interogasi, beberapa diantaranya mengaku dalam sehari bisa mendapatkan sekitar Rp 200 ribu per orang, yang kemudian disetorkan pada ibunya.

“Setiap sore mereka setoran kepada ibunya. Sampai orang tuanya bisa membeli mobil, motor, dan lainnya,” terang Sugeng.

Pos terkait