BIADAB!!! Baru Magang Dua Minggu, Santri Diminta Lepas Celana, lalu Dicabuli

guru cabuli santri
DIAMANKAN: Pelaku pencabulan terhadap bocah delapan tahun di Kota Palangka Raya saat diamankan aparat kepolisian. (DODI/RADAR SAMPIT)

PALANGKA RAYA, radarsampit.com – Perbuatan bejat dilakukan seorang pemuda berinisial GL (19) di Kota Palangka Raya. Pria itu tega mencabuli bocah berusia delapan tahun. Ironisnya, bocah itu merupakan santri magang yang baru dua minggu berada di Palangka Raya.

Kasat Reskrim Polresta Palangka Raya Kompol Ronny Marthius Nababan mengatakan, pihaknya telah mengamankan GL. Pemuda itu telah ditetapkan sebagai tersangka dan dijerat Pasal 82 Ayat 1 UU Perlindungan Anak dengan ancaman penjara minimal lima tahun dan maksimal 15 tahun dengan denda maksimal Rp 5 miliar.

Bacaan Lainnya

Menurutnya, pencabulan itu terjadi Sabtu (3/9) lalu. Tersangka merupakan guru santri tersebut. Korban berasal dari Jawa dan tengah melaksanakan program magang di Palangka Raya.

”Magang selama satu tahun. Baru dua minggu jadi korban perbuatan tidak senonoh. Saat  itu korban sendiri dan orang tuanya di luar bangunan,” ujarnya.

Ronny melanjutkan, pencabulan terjadi saat hujan deras. Hujan membuat rumah ibadah basah.  Tersangka lalu meminta korban membuka celananya untuk mengelap lantai yang basah. Namun, ketika melihat korban tanpa celana, tersangka justru memainkan jarinya di area vital korban.

Baca Juga :  Tangisan Asang Mencari Keadilan, Jadi Pesakitan gara-gara Tagih Upah Pekerjaan

Setelah puas korban disuruh pergi. Korban kemudian bercerita kepada ibunya yang menunggu di luar. Orang tua korban yang tak terima langsung melaporkan kejadian itu ke aparat kepolisian.

”Kami sudah lakukan pemeriksaan dan visum, memang terjadi tindak pidana cabul.  Tersangka sudah  ditahan dalam sel tahanan Mapolresta Palangka Raya,” katanya.

Pos terkait