EDAN!!! Gelapkan Dana Asuransi Rp 26,4 Miliar, Kematian Nasabah Dipalsukan

Mantan Kepala Cabang PT Asuransi Bangun Askrida Cabang Palangka Raya Kemal Mahendara Dau
ilustrasi

PALANGKA RAYA – Mantan Kepala Cabang PT Asuransi Bangun Askrida Cabang Palangka Raya Kemal Mahendara Dau (KMD) diduga menggelapkan uang perusahaan asuransi sebesar Rp 26.414.997.723. Dalam praktiknya, terdakwa memalsukan kematian nasabah agar klaim asuransi cair.

Atas perbuatannya, Kemal didakwa pasal berlapis, yakni Pasal 374 KUHP Jo Pasal 65 KUHP Jo Pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP. Kemudian, diancam pidana Pasal 263 Ayat (2) KUHP Jo Pasal 65 KUHP.

Bacaan Lainnya

Hal tersebut diketahui dari persidangan pembacaan dakwaan dalam sidang di Pengadilan Negeri Palangka Raya Senin (15/11) lalu, yang dimuat dalam Sistem Informasi Penelusuran (SIPP) Perkara PN Palangka Raya.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) Evan Apturedi dan  Novita Anggraini Uneputty menyebutkan,penggelapan tersebut dilakukan terdakwa bersama Riska (saksi). Kemal bekerja di PT Asuransi Bangun Askrida Cabang Palangka Raya sejak tahun 2010. Dia kemudian ditunjuk sebagai Pelaksana Harian (plh) Kepala Cabang dan pada 2016 jabatannya didefinitifkan.

Baca Juga :  Gelapkan Rp 2,2 Miliar, Ketua Koperasi Diganjar Penjara Selama Ini

Menurut JPU, terdakwa melakukan penarikan dana dari dua rekening milik asuransi tanpa dilaporkan kekantor pusat. Rincian,sekitar  September – Desember 2015 sebesar Rp 3.176.927.550. Kemudian, dari 2016 – 2019, menarik dana secara berurutan sebesar, Rp 10.715.684.645, Rp 7.638.302.721, Rp 5.424.658.666, dan Rp 1.134.668.135.

Untuk menutupi perbuatannya, terdakwa meminta Riska memalsukan laporan keuangan dan membuat rekening koran palsu, serta membuat 3 bilyet deposito palsu dengan nilai Rp 20 miliar. Agar tidak dicurigai, terdakwa melakukan setoran tunai  ke rekening penampungan bunga deposito  PT Asuransi Bangun Askrida di Bank Kalteng dengan rekening aslisetiap bulannya sejak April 2018 – Mei 2021 sebesar Rp 66.897.086 setiap bulannya. Setoran tersebut dicatat pada rekening koran palsu.

Pos terkait