Ini Kelanjutan Perkara Dugaan Penipuan Seret Mantan Cagub Kalteng

penipuan
MINTA KEJELASAN: Kuasa hukum Charles Theodore, Baron Ruhat Binti, meminta Polda Kalteng segera memberikan kejelasan dugaan kasus penipuan dengan terlapor Ben Brahim S Bahat dan istrinya Ary Egahni. (DODI/RADAR SAMPIT)

PALANGKA RAYA Dugaan tindak pidana penipuan berujung laporan ke Direktorat Kriminal Umum Polda Kalteng terhadap Bupati Kapuas Ben Brahim S Bahat dan anggota DPR RI asal Kalteng Ary Egahni Ben Bahat dipertanyakan. Pasalnya, sudah empat bulan kasus tersebut dilaporkan, namun belum ada perkembangan.

Kuasa Hukum Charles Theodore (pelapor), Baron Ruhat Binti, meminta kepolisian memberikan kejelasan terkait dugaan kasus penipuan terebut. Dia juga meminta agar aparat menetapkan keduanya tersangka dalam kasus tersebut.

Bacaan Lainnya

Permintaan kejelasan proses hukum itu disampaikan melalui surat yang dikirim ke Kapolri, Kabareskrim Polri, Kapolda Kalteng, hingga ke Ditipdum Mabes Polri. Unsur tindak pidana penipuan dinilai bisa dibuktikan.

”Bagaimana pertimbangannya? Sudah empat bulan berjalan belum ada titik terang, meski berdasarkan informasi sudah banyak yang diperiksa dan dua terlapor sudah menjalani pemeriksaan. Kami meminta gelar perkara terbuka dipimpin Kapolda Kalteng,” ujarnya, Senin (1/10).

Baca Juga :  Ditawari Keponakan Investasi, Ratusan Juta Tak Kembali, Paman Akhirnya Lapor Polisi

Baron menuturkan, berdasarkan peristiwa dan fakta hukum, pengumpulan barang bukti hingga pemeriksaan saksi dalam kasus itu, patut diduga telah terjadi tindak pidana penipuan sesuai Pasal 378 KUHP.

”Kami yakin atas hal itu, termasuk pendapat ahli. Jangan ditutup-tutupi. Kami ingin penekanan ketegasan hukum. Jangan sampai ada pembelokan kebenaran dan berlindung dengan aturan,” tegas Baron.

Baronberharap agar laporan pihaknya ditindaklanjuti dengan didahului proses gelar perkara, sehingga dapat ditingkatkan dari penyelidikan ke penyidikan.

Dikonfirmasi terkait hal tersebut, Kabid Humas Polda Kalteng Kombes Pol Kismanto Eko Saputro belum bisa memberikan keterangan, karena masih berada di Kabupaten Lamandau.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *