Kejari Lamandau Garap Dugaan Tipikor Sarana Air Bersih Kawasan Transmigrasi

tipikor lamandau
GELAR PERKARA: Kejaksaan Negeri Lamandau saat gelar perkara tindak pidana korupsi Kegiatan Peningkatan Fasilitas Sarana Air Bersih (SAB) Non Standar Perpipaan di Satuan Permukiman Transmigrasi Desa Kahingai, Kecamatan Belantikan Raya pada Diskanertrans Kabupaten Lamandau tahun 2021. (Istimewa/Radar Pangkalan Bun)

NANGA BULIK, radarsampit.com – Kejaksaan Negeri Lamandau ternyata telah melakukan penyelidikan dugaan korupsi di kawasan Transmigrasi Desa Kahingai, Kecamatan Belantikan Raya. Diperkirakan dalam waktu dekat akan ada penetapan tersangka.

Kepala Kejaksaan Negeri Lamandau Hendra Jaya Atmaja, melalui Plt Kepala Seksi Tindak Pidana Khusus Yudo Adiananto menyampaikan bahwa Tim Jaksa Penyelidik Kejaksaan Negeri Lamandau telah melakukan pengumpulan data dan bahan keterangan dari berbagai pihak terkait dengan dugaan tindak pidana korupsi Kegiatan Peningkatan Fasilitas Sarana Air Bersih (SAB) Non Standar Perpipaan di Satuan Permukiman Transmigrasi Desa Kahingai, Kecamatan Belantikan Raya pada Disnakertrans Lamandau Tahun Anggaran 2021. Anggaran pada program itu sebesar Rp. 1.089.712.438.

Bacaan Lainnya

“Dari hasil kegiatan penyelidikan dan pemeriksaan lapangan yang dilakukan, kami telah melakukan gelar perkara (ekspose) terkait dengan perkara tersebut,” katanya.

Kemudian, lajutnya, pada kesimpulannya telah ditemukan bukti permulaaan yang cukup adanya peristiwa tindak pidana dalam dugaan tindak pidana korupsi Kegiatan Peningkatan Fasilitas Sarana Air Bersih (SAB) non standar perpipaan di satuan permukiman transmigrasi Desa Kahingai, Kecamatan Belantikan Raya, Kabupaten Lamandau pada Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kabupaten Lamandau Tahun Anggaran 2021.

Baca Juga :  KETERLALUAN!!! Elpiji Subsidi Jatah Rakyat Dirampok

Sehingga kini pihaknya telah meningkatkan proses itu ke tahap penyidikan berdasarkan Surat Perintah Penyidikan Nomor: PRINT – 01/ O.2.21/ Fd.1/ 11/ 2022, per tanggal 9 November 2022.

Ia lantas menjelaskan, kegiatan penyidikan tersebut dilakukan untuk mencari dan menemukan alat bukti. Sehingga apabila sudah diperoleh minimal dua alat bukti yang cukup, maka siapa saja yang patut untuk diminta pertanggungjawaban secara pidana selanjutnya Tim Jaksa Penyidik pada Kejaksaan Negeri Lamandau akan segera melakukan penetapan tersangka.

Pos terkait