Sikapi Kenaikan Harga BBM Lewat Diskusi

Sales Branch Manager/SBM Pertamina Kalsel-Teng  M Abdillah,Kabid Pemberdayaan Dinsos Suryanto,bbm,pertalite,solar,pertalite naik,solar naik,bbm naik,radar sampit,palangkaraya
Sejumlah organisasi dan pemerintah ketika menggelar Focus Group Discussion (FGD), dalam mengantisipasi dampak kenaikan harga BBM, baru-baru ini.(istimewa)

PALANGKA RAYA,RadarSampit.com– Menyikapi kenaikan harga BBM , sejumlah organisasi, baik dari kemahasiswaan, buruh dan aparatur pemerintahan di  Kalteng,  menggelar Focus Group Discussion (FGD), baru-baru ini di Ballroom Kahayan Hotel swissbell,baru-baru ini.

Kegiatan ini bertema “Antisipasi Dampak Kenaikan BBM guna Mewujudkan situasi Kamtibmas yang Kondusif di Wilayah Provinsi Kalteng”.

Bacaan Lainnya

Peserta diskusi antara lain, perwakilan KSPSI Kalteng, Organda, Serikat Buruh Nasional, BEM UPR, HMI Palangka Raya, KMHDI Kalteng, GMNI, PMII, GMKI,KAMMI,PMKRI,IMM, Manajemen Grab, Denma IAIN,BEM STAHN-TP, dan BEM UNKRIP Palangka Raya.

Narasumber  antara lain;  Abdillah dari Pertamina, Andi Jairin selaku Kabid pengawasan Disnaker Kalteng, Suryanto sebagai Kabid Pemberdayaan Dinsos Kalteng,  dan Marvy FA Sahay selaku staf Ahli DPRD Kalteng, dengan moderator Nisa Rahimia.

Sales Branch Manager/SBM Pertamina Kalsel-Teng  M Abdillah mengatakan, pola suplai BBM dilakukan pendistribusian ke seluruh pelosok Kalteng, untuk terus melayani seluruh masyarakat. Pihaknya  pun menjaga BBM agar tidak kehabisan,  karena di SPBU tidak boleh sampai mengalami kekosongan.

Baca Juga :  Pembantai Pasutri Belum Terlacak, Polisi Kembali Sisir Lokasi Tragedi

Ia mengungkapkan, pihaknya  telah menyalurkan pertalite secara lebih di Kalteng , padahal pemerintah sudah menetapkan kuota. “Dalam penyaluran BBM banyak hal-hal yang telah dilakukan dimana kami telah membuat Prestashop,  yaitu inovasi usaha retail BBM dan LPG dengan langkah kemitraan yang menguntungkan,” ujarnya.

Abdillah menambahkan, penyaluran BBM subsidi secara tepat telah menggunakan aplikasi jadi untuk masyarakat yang memiliki mobil mewah tidak bisa menggunakan BBM subsidi.

Kabid Pemberdayaan Dinsos Suryanto menyatakan, tujuan bansos adalah agar daya beli masyarakat, menjadi lebih baik pada masa inflasi. Bansos adalah pemberian bantuan berupa barang, uang, dari pemerintah yang sifatnya tidak terus menerus untuk melindungi dari kemungkinan terjadinya resiko sosial. Bentuk bantuan sosial antara lain uang, barang dan jasa, kemudian untuk jenis bantuan sosial ada 3 yaitu BLT (Bantuan Langsung Tunai), BPNT (Bantuan Pangan Non Tunai) dan BSU (Bantuan Subsidi Upah).

Pos terkait