Waspada! Uang Palsu Masih Marak Beredar di Sampit

Uang Palsu
Ilustrasi Uang Palsu. (Miftahul Hayat/Jawa Pos)

SAMPIT,radarsampit.com– Masyarakat harus tetap waspada dan lebih teliti mengecek keaslian uang setiap kali bertransaksi. Pasalnya, peredaran uang palsu (upal) masih marak.

Kepala Satuan Reserse Kriminal (Satreskrim) Kepolisian Resor Kotawaringin Timur (Polres Kotim) AKP Lajun Siado Rio Sianturi mengatakan, pihaknya saat ini tengah menyelidiki terkait maraknya kasus peredaran upal.

Bacaan Lainnya

“Korban (penerima upal, Red) dari kejahatan satu ini terus bertambah,” kata Lajun, Senin (19/12).

Baru-baru ini, seorang ibu rumah tangga (IRT) di Kota Sampit harus gigit jari setelah dirinya mengetahui uang yang diterimanya adalah palsu.

Merasa dirugikan, korban langsung melapor ke kantor Kepolisian Sektor (Polsek) Baamang dengan membawa barang bukti satu lembar uang pecahan Rp 100.000 yang diduga palsu.

Lajun mengimbau, untuk mengantisipasi korban menerima upal, masyarakat minimal harus memeriksa dahulu uang yang diterima.

Baca Juga :  Tim Wasops Polda Sidak Pos Pengamanan Lebaran

”Masyarakat harus waspada dengan peredaran uang palsu. Jika ada warga yang menjadi korban, segera laporkan kepada kami,” imbaunya. (sir/fm)

 

Pos terkait