Begini Perkembangan Terakhir Banjir di Trans-Kalimantan

banjir trans kalimantan
MENGUNGSI: Warga Desa Bintang Mengalih dan Desa Batu Selipi Kecamatan Belantikam Raya terendam banjir, sehingga warga mengungsi di gedung sekolah.

NANGA BULIK – Jalan Trans Kalimantan yang menghubungkan Kalimantan Tengah-Kalimantan Barat di Desa Penopa dan Karang Taba kini sudah bisa dilewati. Air berangsur surut sehingga kendaraan yang sebelumnya tertahan lebih dari 12 jam, akhirnya bisa melintas.

“Saat jalan masih terendam, kami turunkan anggota untuk membantu evakuasi pengguna jalan Trans Kalimantan pada titik yang terendam banjir di Desa Penopa dan Karang Taba,” beber Kepala Pelaksana  Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Lamandau Edison Dewel.

Bacaan Lainnya

Akibat hujan deras selama dua hari tersebut, puluhan rumah terendam banjir. Diantaranya di Desa Penopa sebanyak 31 rumah dan Desa Karang Taba sebanyak 11 rumah. Selain itu juga sejumlah fasilitas umum dan jalan ikut terendam.

“Tidak ada korban jiwa, dan banjir surut dengan cepat. Setidaknya terdapat empat titik jalan yang terputus akibat luapan banjir dengan ketinggian air 80 cm hingga 150 cm,” ujarnya.

Baca Juga :  Pamer Tahan Bacok, Kebal Api, hingga Gadis Cantik Dayak

Camat Belantikam Raya Edy wahyudi mengungkapkan, banjir di Desa Bintang Mangalih dan Desa Petarikan seperti  banjir bandang. Air naik dengan cepat melintasi desa dan langsung surut dalam semalam.

“Sekarang sudah mulai surut, air sudah turun ke desa di bawahnya, seperti Bayat Belibi dan Tangga Batu, sehingga desa-desa di hilir diharapkan waspada,” ungkap Edy wahyudi.

Laporan terakhir, kata Edy wahyudi, sejumlah rumah di Desa Bintang Mengalih dan Batu Selipi juga terendam banjir. Warga terpaksa mengungsi di gedung sekolah. (mex/yit)



Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *