Akses Palangka Raya-Kuala Kurun Terputus 

Jalan Nasional Poros Tengah Longsor

palangkaraya-kuala kurun,jalan longsor,Kurun Seberang,Kelurahan Kuala Kurun,Kecamatan Kurun,Kabupaten Gunung Mas (Gumas)
DAMPAK BENCANA: Kondisi ruas jalan nasional poros tengah yang mengalami longsor, tepatnya di Kurun Seberang, Kecamatan Kurun, Kabupaten Gumas, Rabu (19/10).(arham said/radarsampit)

KUALA KURUN, RadarSampit.com– Ruas jalan nasional poros tengah, tepatnya di Kurun Seberang, Kelurahan Kuala Kurun, Kecamatan Kurun, Kabupaten Gunung Mas (Gumas) mengalami longsor, pada Selasa (19/10) pukul 16.00 WIB. Akibatnya, akses jalan dari Kuala Kurun menuju Palangka Raya dan sebaliknya menjadi terputus, serta terpaksa ditutup sementara.

Penutupan ruas jalan itu berdampak pada pengalihan arus lalu lintas. Kendaraan roda dua maupun empat dialihkan melewati feri penyeberangan, yang berada di Kota Kuala Kurun dan Desa Tumbang Hakau.

Bacaan Lainnya

”Dari peninjauan yang kami lakukan, longsor terjadi karena aliran air tertahan dan merembes ke bawah tanah, sehingga mempengaruhi struktur tanah menjadi tidak stabil,” ucap Sekretaris Daerah (Sekda) Gumas Yansiterson, usai meninjau lokasi longsor, Rabu (19/10).

Dijelaskannya, ada dua tindakan yang akan dilakukan dalam penanganan titik longsor itu, yakni penanganan darurat dan penanganan permanen, dengan mengusulkan ke Balai Pelaksana Jalan Nasional (BPJN) Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) di Kalimantan Tengah (Kalteng).

Baca Juga :  Jenazah Terseret Arus Tiga Kilometer

”Kalau untuk jangka pendek, berupa tindakan penanganan darurat sudah mulai dilakukan. Dari BPJN sudah bekerja memperbaiki jalan yang longsor tadi. Mudah-mudahan sore nanti atau minimal besok sudah bisa berfungsi,” tuturnya.

Sedangkan jangka panjang yakni penanganan permanen, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gumas melalui Dinas Pekerjaan Umum (DPU) setempat, akan menyurati BPJN Kementerian PUPR di Kalteng, agar memprogramkan kegiatan perbaikan di tahun 2023.

”Dampak dari terganggunya akses jalan akibat longsor tersebut, kami juga sudah memprioritaskan pengalihan arus lalu lintas melewati feri penyeberangan. Sejak kemarin sudah berfungsi,” ujar Yansiterson.

Pos terkait