Guru Tersingkir Wajah Baru

Bertugas di Pedalaman, Gugur saat Pengumuman

guru
ILUSTRASI.(RADAR BOJONEGORO/JAWAPOSGROUP)

SAMPIT, RadarSampit.com – Sejumlah guru berstatus tenaga kontrak di Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) dinyatakan gagal dalam seleksi yang diikuti pada 23 Juni lalu. Keganjilan menyeruak karena guru yang lolos sebagian dinilai sebagai wajah baru. Sejumlah guru honorer bahkan menyebutnya sebagai tenaga kontrak siluman.

”Banyak tenaga kontrak siluman. Tak pernah saya melihat dia mengajar. Malah saya bingung, kenapa ikut tes justru lulus,” kata salah seorang guru tenaga kontrak di Kecamatan Seranau yang sudah mengabdi selama 16 tahun, Jumat (1/7).

Bahkan, lanjut tenaga pendidik yang meminta namanya tak disebutkan ini, ada tenaga kontrak yang hanya memiliki ijazah SMA dan baru diangkat jadi tenaga kontrak, justru dinyatakan lulus.

”Ke mana hati nuraninya pemerintah ini? Saya yang berjuang kuliah meraih gelar S-1, mengajar belasan tahun tidak lolos. Sementara tenaga kontrak yang hanya lulusan SMA bisa lolos,” kata tenaga guru lainnya.

Para tenaga kontrak yang tak lolos ini juga mengaku bingung pada istilah evaluasi yang digunakan, karena seharusnya itu dilakukan untuk mengurangi tenaga kontrak. Namun, faktanya, justru malah menambah tenaga kontrak baru.

Baca Juga :  Amukan Api Pukul Mundur Warga, Pikap Hangus

”Kami semua terima saja melaksanakan evaluasi. Kami siap menerima hasilnya, tetapi bukan begini caranya. Ini sudah jelas pemerintah tidak bersikap transparan. Namanya evaluasi itu bukan menambah tenaga kontrak baru menjabat. Kerja keras kami selama belasan tahun mengajar benar-benar tidak dihargai pemerintah. Malah meluluskan tenaga kontrak yang masih minim pengalaman,” ujarnya.

Pos terkait