Kebun Sawit Kembali Berkonflik, Warga Ancam Demo Besar-besaran

perkebunan sawit kotim,warga ancam demo perkebunan sawit,plasma perkebunan kotim,realisasi plasma perkebunan di kotim,sampit,sawit,harga sawit,kelapa sawit,perkebunan sawit,radar sampit,plasma sawit
Ilustrasi. (net)

SAMPIT, radarsampit.com – Sengketa perkebunan sawit dengan masyarakat di Kabupaten Kotawaringin Timur tak berkesudahan. Warga Kecamatan Antang Kalang siap melakukan aksi besar-besaran terhadap perkebunan di wilayah itu yang disebut menggarap lahan masyarakat. Perusahaan dinilai mengklaim lahan warga masuk dalam Hak Guna Usaha (HGU).

”Sebagai pemilik lahan dan perwakilan masyarakat adat, pemilik lahan di dalam HGU PT Bangkitgiat Usaha Mandiri (BUM) di Kecamatan Antang Kalang, mohon kepada Kementerian Agraria dan Tata Ruang/Badan Pertanahan mengeluarkan lahan warga dari HGU (enclave, Red),” kata Diyu, perwakilan warga Antang Kalang, Rabu (28/9).

Bacaan Lainnya

Diyu menuturkan, warga yang akan melakukan aksi berasal dari sejumlah desa. Upaya persuasif tengah ditempuh. Pihaknya menyurati sejumlah instansi hingga Badan Pertanahan Nasional (BPN) di semua tingkatan, keberatan dengan terbitnya HGU di lahan masyarakat.

Menurut Diyu, dalam perjalanan penerbitan perizinan PT BUM, warga telah melakukan berbagai upaya agar tanahnya dikeluarkan dari perizinan melalui rapat di tingkat kecamatan sampai rapat dengar pendapat (RDP) di DPRD Kotim pada 2010 dan 2013.

Baca Juga :  ”Saat Tiada Musibah, Kami Ini Tidak Dipandang”

”Namun, upaya kami tersebut tidak pernah ditindaklanjuti pemerintah daerah dan tidak pernah dilakukan enclave terhadap keberadaan hak-hak kami tersebut,” ujar Diyu.

Sebagai pemilik lahan, Diyu melanjutkan, warga sangat dirugikan karena saat mengajukan program ke BPN ditolak akibat dinyatakan dalam HGU perusahaan.

”Kami dirugikan karena tidak bisa mengikuti program strategis BPN dalam rangka peningkatan status hak kepemilikan pengakuan dari negara. Lahan dan perkarangan rumah kami yang dikuasai secara turun-temurun tidak pernah kami lakukan peralihan hak jual-beli, namun masuk dalam HGU,” tegasnya.

Pos terkait