Kotim Bakal Terus Digempur Bencana, Alih Fungsi Lahan Tak Terkendali

bencana banjir kotim
Ilustrasi banjir. (M Faisal/Radar Sampit)

SAMPIT, radarsampit.com – Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) bakal terus digempur bencana hidrometeorologi. Pasalnya, tidak ada langkah konkret dari pemerintah untuk mencegahnya, seperti pengembalian hutan kritis. Di sisi lain, program reboisasi dan rehabilitasi  hutan tak lagi terlihat.

Hal tersebut disampaikan Ketua Komisi I DPRD Kotim Rimbun. Menurutnya, luasan hutan di Kotim sudah hampir sulit dicari. Kalaupun ada, tidak lebih dari sepuluh persen luasan Kotim.

Bacaan Lainnya

Menyusutnya hutan, lanjutnya, karena pembukaan lahan oleh perkebunan yang masif. Berdasarkan peta, kawasan hutan Kotim tercatat 70 persen. Akan tetapi, karena pembukaan lahan, hanya tinggal 30 persen.

”Secara data katanya tinggal 30 persen dari 1.554.456 hektare total luas Kotim. Artinya, mengacu aturan, sisa luasan hutan di Kotim berada pada batas minimum. Tapi, secara faktual saya menyakini tidak  lebih dari sepuluh persen sisa hutan yang ada kayunya. Kalau kawasan hutan mungkin saja 30 persen, tapi tidak ada kayu sebagai penyangga kehidupan,” ujar politikus PDI Perjuangan ini, Kamis (15/9).

Baca Juga :  Kerugian Lebih Besar, Warga Desak Perbaikan Jalan Korban Renovasi Gerbang

Catatan Radar Sampit, pada 2016, saat kewenangan kehutanan masih dipegang kabupaten, Pemkab Kotim mempertahankan lahan kritis. Kemudian diusulkan untuk pencadangan ke pemerintah pusat seluas 68 ribu hektare.

Namun, yang disetujui hanya 30 ribu hektare. Luasan hutan Kotim akan terancam jika tidak dilakukan pengawasan ketat dan pengembalian kawasan hutan. Idealnya, kawasan hutan yang tersisa minimal 40 persen. Sebesar 60 persennya digunakan untuk kawasan investasi kehutanan dan perkebunan, termasuk permukiman.

Pos terkait