Menggali Kisah Pendirian Makam Buyut Datu Kalampayan di Pantai Ujung Pandaran

Kerap Dikunjungi Wisatawan, Terancam Tenggelam Tersapu Ombak

Pantai Ujung Pandaran,Makam Buyut Datu Kalampayan di Pantai Ujung Pandaran,pantai ujung pandaran kalimantan tengah,pantai ujung pandaran kabupaten kotawaringin timur kalimantan tengah,pantai ujung pandaran terbaru,penginapan pantai ujung pandaran,misteri pantai ujung pandaran,radar sampit hari ini,radar sampit hari ini 2022,radar sampit 2022,radar sampit kriminal hari ini
TERANCAM ABRASI: Kubah makam Buyut Datu Kalampayan di Pantai Ujung Pandaran yang kerap dikunjungi wisatawan. (IST/RADAR SAMPIT)

RadarSampit.com – Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) memiliki situs sejarah berusia lebih satu abad, yakni makam Buyut Datu Kalampayan. Makam yang berada di kubah di Pantai Ujung Pandaran itu kerap dikunjungi wisatawan. Kini, bangunan kubah terancam tenggelam akibat hantaman ombak.

HENY, Sampit

Bacaan Lainnya

Sudah satu dekade lamanya seorang pria tua penunggu makam merawat bangunan kubah di Pantai Ujung Pandaran, Desa Ujung Pandaran, Kecamatan Teluk Sampit, Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim). Pria berusia 73 tahun itu bernama Sapran. Dia tinggal bersama istri dan anaknya untuk merawat bangunan kubah yang kini memprihatinkan.

Menurut informasi yang diketahuinya, bangunan kubah berukuran sekitar 8 x 8 meter tersebut dibangun para ulama secara swadaya. Berdasarkan secarik kertas yang dilaminating di dinding bangunan kubah tersebut tertulis, KH Zaini Gani pernah berkunjung pada 9 November 1993 di Rumah HM Hatta, sekaligus meresmikan bangunan Kubah Makam Syekh Abu Hamid Al Banjari.

Baca Juga :  PT PN XIII Ditenggat Sepekan

Makam tersebut terletak di tepi Pantai Ujung Pandaran. Untuk menuju lokasi, dari Dermaga Ujung Pandaran berjarak sekitar 2 km sampai ujung area perkampungan warga pesisir pantai. Di sana terdapat dermaga tempat kelotok bersandar.

Dua tahun lalu, untuk menuju makam tersebut dapat dilalui menggunakan jalur darat dengan arah berkeliling. Namun, kini dataran sudah tertutup air laut, sehingga wisatawan yang ingin berkunjung ke lokasi makam bersejarah itu perlu menggunakan perahu dengan waktu tempuh sekitar 15 menit.

Selama di atas perahu, wisatawan harus siap menghadapi ombak yang mengempas lautan setiap detik. Berdasarkan informasi warga setempat, ombak tersebut termasuk ganas.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.