Ramai-Ramai Beri Solusi Sengkarut Elpiji, Pemkab Kotim Bersiap Naikkan HET

berburu elpiji subsidi
ANTRE: Warga yang berburu gas elpiji subsidi rela mengantre dan menunggu lama pada pasar murah yang digelar Pemkab Kotim. (HENY/RADAR SAMPIT)

Menurutnya, Pemkab Kotim dapat menggerakan desa dan kelurahan untuk mendata warganya yang kurang mampu dilihat dari penghasilannya per bulan.

”Kalau pengawasan jalan, masalah kelangkaan dan mahalnya elpiji semestinya bisa diatasi. Warga yang tidak mampu didata dan warga yang mampu diarahkan beralih beli elpiji yang 5,5 atau 12 kg sekalian. Dari pangkalannya juga jangan curang menjual untuk warga mampu. Apalagi dilangsirkan lagi ke warung eceran. Itu sama saja pelanggaran yang menyengsarakan masyarakat,” tegasnya.

Bacaan Lainnya

Nadia warga lainnya mengaku kesal dengan cara kerja penjualan elpiji di tingkat pangkalan yang seakan tak berpihak melayani masyarakat yang tidak mampu secara finansial.

”Apa gunanya pangkalan, kalau pagi barang datang, sorenya barang sudah dikatakan habis? Malamnya mengangkut pakai truk, berani jual ke orang yang mau bayar mahal ke pangkalan,” ujarnya.

Baca Juga :  ASTAGA!!! Ada Buron Perampok Sadis di Balik Konflik Ini

Putri, warganet lainnya mengaku miris dengan pola distribusi penyaluran elpiji di tingkat pangkalan. ”Saya benar-benar kecewa dengan pangkalan elpiji di Sampit. Ibu saya dua minggu sekali saja beli elpiji susahnya minta ampun mencarinya. Saya yang disuruh beli juga ikut kerepotan. Anehnya, malam-malam ada yang bolak-balik pakai motor mengangkut, dijual lagi ke pengecer. Gimana enggak mahal harga elpiji di Sampit,” tulisnya.

Sementara itu, Kepala Bagian Ekonomi Sekretariat Daerah Kotim Bahalap Ervar Agam mengatakan, Pemkab Kotim sebelumnya menetapkan harga eceran tertinggi (HET) di tingkat pangkalan maksimal sebesar Rp 22 ribu. Namun, ada yang mengeluhkan HET itu tak sebanding dengan biaya operasional yang dikeluarkan dan biaya lainnya.

Menyikapi hal tersebut, Pemkab Kotim akan mempertimbangkan lagi untuk melakukan penyesuaian harga untuk penetapan HET terbaru. ”Ada masukan yang kami terima, HET itu tidak menutupi biaya operasional mereka (pangkalan), sehingga kami akan rencanakan penyesuaian harga lagi nanti di tahun depan untuk menetapkan HET yang terbaru,” ujarnya. (hgn/ign)

Pos terkait