Teror Predator Kian Meresahkan di Kotim, Enam Buaya Bermunculan

Buaya
OBSERVASI: Komandan BKSDA Pos Jaga Sampit saat observasi di lokasi serangan buaya, Desa Bagendang Tengah, Kecamatan Mentaya Hilir Utara, Selasa (24/5). (IST/RADAR SAMPIT)

”Yang melihatnya berjemur para nelayan atau motoris saja, karena memang kerjaannya di sekitar sungai. Bagi nelayan, itu sudah menjadi hal biasa dan wajar,” ujarnya.

Semakin seringnya predator tersebut muncul, lanjutnya, membuat warga resah. Terutama yang tinggal di bantaran sungai.

Bacaan Lainnya

”Serangan buaya yang dialami Bu Siti Mahwiyah, merupakan kejadian pertama di Ramban. Tentu warga resah dan waswas beraktivitas,” ujarnya.

Meski demikian, Murianysah mengimbau warga agar tidak panik, namun tetap waspada dan menghindari beraktivitas pada kondisi gelap, yakni malam hingga dini hari, tidak membuang sampah ke sungai, tidak membuang bangkai ke sungai, dan tidak memelihara ternak di pinggir sungai.

”Rencananya kami akan memasang dua plang atau spanduk imbauan peringatan di sekitar perairan sungai di Desa Bagendang Tengah, agar masyarakat lebih waspada dan berhati-hati selama beraktivitas, sehingga kami harapkan tidak ada lagi kejadian serupa yang menjadi korban di kemudian hari,” ujarnya.

Baca Juga :  Kemunculan Buaya Besar Jadi Teror, Sungai Mentaya Tak Lagi Aman

Mengenai populasi buaya di Kotim, dia mengaku tak melakukan pendataan terkait hal itu. Namun, pihaknya tetap melakukan pendataan setiap serangan buaya yang menerkam manusia.

Berdasarkan data BKSDA bekerja sama dengan CrocBITE, tercatat serangan buaya terhadap manusia di wilayah Kotim terjadi di Kecamatan Mentaya Hilir Utara sebanyak tiga kali, Mentaya Hilir Selatan 14 kali, Pulau Hanaut 3 kali kejadian, Teluk Sampit 11 kali, Seranau 8 kali, MB Ketapang 2 kali, dan Cempaga 3 kali. Total konflik buaya yang menyerang manusia sebanyak 44 kejadian.

”Sebagian besar aktivitas warga saat terjadi serangan buaya saat melakukan MCK 36 kasus, saat mencari ikan atau kerang sebanyak 6 kasus, terjatuh 1 kasus, dan aktivitas lainnya 1 kasus,” tandasnya. (hgn/ign)

Pos terkait