CATAT!!! Tarik Bayaran Tes PCR Lebih Rp 300 Ribu, Laboratorium Bisa Disanksi

tes pcr
LEBIH MURAH: Petugas kesehatan melakukan tes usap pada warga. Laboratorium pemeriksaan RT-PCR di Kalteng diminta mengikuti batas tarif atas yang ditetapkan Kementerian Kesehatan. (YUSHO/RADAR SAMPIT)

PALANGKA RAYA – Besaran tarif tes Reserve Transcription Polymerase Chain Reaction (RT-PCR) di Kalimantan Tengah bisa lebih murah lagi di bawah batas tarif yang ditetapkan pemerintah sebesar Rp 300 ribu. Pemerintah Provinsi Kalteng masih mengupayakan mencari reagen yang lebih murah agar harga bisa ditekan.

Kepala Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi Kalteng Suyuti Syamsul mengatakan, pihaknya telah menyurati sejumlah laboratorium pemeriksaan RT-PCR untuk sesegera mungkin melakukan penyesuaian tarif pemeriksaan.

Bacaan Lainnya

Tarif RT-PCR di seluruh fasilitas pelayanan tidak boleh lebih dari Rp 300 ribu. Hal tersebut sesuai surat edaran terbaru Dirjen Pelayanan Kesehatan tentang batas tarif tertinggi pemeriksaan PCR, yang menyebutkan, tarif pemeriksaan untuk luar Jawa dan Bali paling tinggi Rp 300 ribu.

”Laboratorium pemeriksaan PCR yang operasional itu ada di RSUD Doris Sylvanus, Rumah Sakit Bhayangkara, RSUD Kota Palangka Raya, RSUD Murjani Sampit, dan Rumah Sakit Sultan Imanuddin. Kami sudah sampaikan suratnya kepada mereka untuk dilakukan penyesuaian tarif,” katanya, Kamis (28/10).

Baca Juga :  Bupati Kotim Minta Dukungan Berantas Miras 

RSUD dr Doris Sylvanus Palangka Raya sebagai fasilitas kesehatan milik Pemprov Kalteng, lanjutnya, telah melakukan kajian dan perhitungan penurunan tarif RT-PCR tersebut. Berdasarkan perhitungan beberapa variabel dan sesuai arahan Gubernur Kalteng Sugianto Sabran, tarif PCR di RSUD Doris Sylvanus ditetapkan sebesar Rp 270 ribu.

Tarif tersebut jauh di bawah nilai yang ditetapkan kementerian. Bahkan, tarif PCR di rumah sakit tersebut lebih murah dibandingkan harga tertinggi di Jawa dan Bali yang ditetapkan sebesar Rp 275 ribu.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.