DLH Kotim Bakal Tambah Dua Depo Sampah di Sampit

depo sampah
DEPO SAMPAH: Kondisi Depo Sampah Sehati 02 Jalan Tatar Kecamatan Mentawa Baru Ketapang. (Dok. YUNI/RADAR SAMPIT)

SAMPIT, radarsampit.com – Dua depo sampah akan dibangun di kawasan perumahan  Jalan Sawit Raya dan Perumahan Wengga.  Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) menargetkan depo bisa beroperasi akhir tahun 2023.

Kepala DLH Kotim Machmoer mengatakan, penambahan dua depo sampah untuk mengatasi permasalahan sampah di kawasan permukiman yang jauh dari depo.  Pembangunan ini atas permintaan masyarakat di kawasan perumahan yang jauh dari depo sampah.

Bacaan Lainnya

Depo sampah di kawasan perumahan  dibangun pemerintah daerah di atas lahan yang dihibahkan oleh pengembang. “Sebenarnya itu tanggung jawab pengembang yang berjanji akan membangun depo sampah. Pengembang hanya menghibahkan tanah,” terangnya.

Depo sampah akan dibangun berukuran 10 meter x 8 meter x 6 meter secara bertahap menyesuaikan anggaran yang ada.   “Di Sawit Raya mereka sudah menyiapkan tanah. Dimana pun sebenarnya boleh, asal tanahnya dihibahkan. Kalau kita pengadaan tanah, tidak ada anggarannya,” ungkapnya.

Baca Juga :  Jam Operasional Citimall akan Digeser

Anggaran satu bangunan depo sampah kurang lebih Rp 200 juta. “Kalau bangun depo paling tidak Rp 800 juta, jadi bangunannya bukan kecil, tapi bertahap,” terangnya.

Saat ini Kota Sampit ada delapan unit depo sampah yang tersebar di  Baamang dan Mentawa Baru Ketapang. Dengan rencana akan dibangunnya dua depo sampah tersebut diharapkan dapat mengatasi permasalahan sampah di kawasan permukiman yang jauh dari depo sampah. (yn/yit)

Pos terkait