DUH!!! Hasil Seleksi Tenaga Kontrak Kotim Penuh Kejanggalan

ILUSTRASI TENAGA KONTRAK
Ilustrasi. (jawapos.com)

SAMPIT, RadarSampit.com – Pengumuman hasil seleksi dan evaluasi tenaga kontrak (tekon) Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim) diwarnai banyak kejanggalan. Radar Sampit menerima banyak informasi terkait sengkarut penjaringan yang dinilai tak wajar. Selain itu, proses eliminasi dilakukan tanpa transparansi.

Bahkan, ada informasi menyebutkan, sejumlah tenaga pendidik di wilayah pedalaman tak lolos seleksi. Ironisnya, ada guru yang sudah mengabdi lebih 20 tahun dinyatakan gugur, tersisih dari peserta yang jauh lebih muda dan belum berpengalaman dalam pengabdian.

Bacaan Lainnya
Gowes

Sejumlah peserta juga mempertanyakan proses penilaian yang membuat mereka gugur. Pasalnya, hasil seleksi yang diumumkan hanya mencantumkan nama, nomor induk kepegawaian,  tempat tanggal lahir, kelompok jabatan, dan unit kerja. Tak dicantumkan nilai atau peringkat yang seharusnya jadi acuan kelulusan.

Padahal, dalam surat keterangan pengumuman hasil seleksi itu disebutkan, peserta yang lulus merupakan mereka yang memenuhi nilai ambang batas minimal dan memiliki peringkat terbaik berdasarkan penilaian kinerja atau disiplin, serta wawancara.

Baca Juga :  Libatkan Jaksa Agung, Bupati Kotim Tarik Jaksa Jadi Kabag Hukum Pemkab Kotim

Peluang peserta yang gugur untuk protes pada hasil seleksi yang dinilai penuh kejanggalan tersebut dikunci dengan pernyataan bahwa hasil itu bersifat mutlak dan tidak dapat diganggu gugat.

”Mau nangis pun nggak bisa. Itu sudah keputusan. Jalani saja dulu. Rezeki nggak bakal ke mana. Berarti kan emang nggak jodoh,” kata seorang tenaga kontrak yang tidak lolos.

Kejanggalan lainnya yang muncul dalam pengumuman seleksi, ada tenaga kontrak yang tidak mengikuti tes tertulis maupun wawancara, justru namanya muncul pada daftar tenaga kontrak yang lulus seleksi.

”Teman saya itu masuk kelompok tekon yang tes wawancara. Waktu tes dia tidak ikut, tapi namanya lolos. Kalau seperti itu, dinilai berdasarkan apa?” kata salah seorang tenaga kontrak dengan nada heran.

Jumlah peserta yang lulus seleksi tercatat sebanyak 2.484 orang. Mereka berhak melanjutkan masa kerjaannya untuk periode Juli – Desember 2022. Sementara yang gugur sebanyak 1.041 orang.



Pos terkait