Langka dan Unik, Musala Ini Berbahan Kayu Ulin

Unik,Musala langka dan unik Berbahan Kayu Ulin
Musala Assalam yang hampir semuanya terbuat dari kayu Ulin, di kilometer 71 Jalan Sudirman (Sampit-Pangkalan Bun), Desa Terawan Kecamatan Seruyan Raya, Kabupaten Seruyan.

Jika anda melintas di trans Kalimantan Tengah, tempatnya 71 kilometer ke arah barat Kota Sampit Kabupaten Kotawaringin Timur (Kotim), anda akan melihat sebuah rumah ibadah dengan tampilan yang unik dan terbilang langka, dengan luas sekitar 11 x11 meter persegi.

Lokasi rumah ibadah yang mulai dibangun pada tanggal 7 Juli 2017 ini,  berada di wilayah Desa Terawan Kecamatan Seruyan Raya, Kabupaten Seruyan.

Sebelah kanan jalan, berdiri musala dengan desain artistik. Perpaduan nuansa Budaya Jawa dan Dayak dengan menggunakan 90 persen berbahan kayu Ulin atau kayu besi, yang terkenal dengan  kekuatan dan keawetannya.

Salah satu ikon keunikannya, yakni gapura pintu masuk musala yang diberi nama Assalam ini, mirip dengan menara di Masjid Kudus Jawa Tengah. Namun bahannya 100 persen dari kayu Ulin yang disusun seperti susunan bata, dengan warna hitamnya yang alami. Selain itu dipasangi Telabang atau Tameng ukiran khas Suku Dayak.

Beberapa keunikannya antara lain, dinding masjid dibuat dari lempengan batang Ulin setebal 10 sentimeter. Menurut salah satu pembuatnya Basuki (51), pemasangan lempengan tersebut harus penuh dengan ketekunan dan kesabaran. Selain disusun agar terlihat artistik, juga harus direkatkan dengan lem kayu yang kuat, dicampur dengan serbuk kayu, serta diberi pasak kayu ulin.

Baca Juga :  Kasus Laka Kerja di Kapuas segera Seret Tersangka

“Ke depan, musala ini akan terus diperbagus dengan menambah ornamen kayu Ulin, agar seratus persen berbahan Ulin. Seperti pagar dan atapnya yang rencananya nanti juga menggunakan bahan Ulin,” ujarnya kepada Radar Sampit.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.